Pages

28 December 2009

Wayang Kulit.

Malam tersebut aku dah bersiap siap awal. Main bola berhenti awal, sebelum orang azan maghrib lagi. Selalunya pada hari biasa main sampai ada yang berlanggar sesama sendiri sebab dah gelap sangat. Takpon sampai kena marah dengan pakcik pakcik yang nak ke masjid. Style main macam nak wakil negara. Semangat tak ingat.

Masa kena seting betul betul. Barula boleh sampai sebelum persembahan mula. Ni nak sental kaki pon mau 1 jam. Main pakai kaki ayam, biasa la.

'Jumpa kat kalbod gelongsor malam nanti' sound Jehe sebelum semua berangsur balik.

Nasib baik aku mc pergi sekolah je tadi. Kalau main bola pon mc, dah terlepas satu aktiviti besar kat kampung. Malam nanti kat padang bola ada pertandingan dikir barat dan persembahan wayang kulit.

Selama tinggal di Kelantan ni tak pernah lagi tengok wayang kulit secara depan mata. Kalau dikir barat dah biasa sangat. Boleh kata setiap malam jumaat diorang prektis. Persembahan wayang kulit yang julung kali diadakan ni takkan aku lepaskan.

Semua aktiviti ni siapa yang anjur pon aku tak tahu. Yang penting malam nanti mesti ramai orang. Lebih ramai dari yang datang ceramah kat madrasah. Anak makcik yang jual kacang rebus pon mesti ada.

Pentas tempat dikir barat dah siap berhias. Kat sekeliling digantung kain putih corak bunga raya. Orang MDKKS menyempurnakan tanggungjawap dengan baik sekali.

Kat satu tempat lain ada khemah tertutup. Sama juga, kain rentang bercorak bunga raya mesti ada. Dalam hati aku masa tu memang dah dapat agak, tu tempat wayang kulit. sempat aku tinjau khemah sebelum balik dari main bola, ada batang pisang tempat cacak patung patung kulit. Macam tempat budak sunat pon ada.

Pada malam tersebut selepas bersiap terus gerak sama sama dengan Wadi dan Ijo. Semua berbaju melayu dan kain pelikat. Tapi kat dalam pakai seluar pendek. Stenbai kalau kalau kena kejar hantu, terus bukak kain silang kat bahu. Senang sikit nak lari.

Tapi tak pernah lagi aku dengar cerita ada yang kena kejar hantu. Kena kejar babi hutan tu, banyakla.

Sebabkan aku sampai sedikit lewat, aku tengok Jehe tak di tempat yang dijanjikan. Leceh betul takde handphone ni, nak sms pon takleh.

Masa tu tengok orang dah ramai kat sekeliling khemah wayang kulit. Ada yang tengah beratur panjang. Bunyi gong dan alat muzik lain membuatkan kami makin teruja.

'Agaknya dah nak mula.' jerit Wadi dengan kuat kat tepi telinga aku.

Di tengah kekalutan itu tiba tiba Jehe muncul dan menarik tangan aku, ajak ke pentas dikir barat.

'Nak masuk kena bayar, 50sen' kata Jehe kecewa.

Cilakak, nak tengok wayang kulit pon kena bayar. Macam mana kebudayaan nak berkembang di kalangan budak sekolah.

Patutla remaja sekarang lebih cenderung kepada kelab malam.

Malam tu kami layan kecewa sambil pekena keropok lekor tepi pentas dikir barat.

21 December 2009

Pejuang/Pembuat Keputusan.

Semua orang adalah pejuang. Sedar atau tidak, aku, kau, mereka adalah pejuang.

Setiap pagi aku berjuang untuk bangun dan bangkit dari tidur bagi meneruskan kehidupan. Berperang dengan diri melawan satu kuasa lain yang juga berjuang, agar diri aku terus sambung tidur.

Jika aku bangun, pihak yang berjuang agar aku bangun akan menang manakala yang berjuang agar aku terus tidur akan terkorban. Aku jadi serba salah. Setiap hari ini berlaku.

Seperti biasa,perjuangan mencetuskan konflik serta pertempuran, dan akan adanya kematian, pihak yang kalah akan terkorban.

Jika pihak yang berjuang supaya aku bangun dari tidur dan meneruskan kehidupan, menang. Maka aku pon bangun.

Manakala yang berjuang supaya aku terus sambung tidur, terkorban. Kalah dalam peperangan. Bagi mengingati pejuang yang terkorban, tugu didirikan. Saki baki pejuang yang tinggal memgumpul kembali askar-askar, bermesyuarat dan post mortem.

Esok masih ada. Jangan putus asa. Kata mereka.

Sungguh mahal harga perjuangan sebab sentiasa ada pihak yang akan terkorban.

Sekarang aku sedar, ini semua bukannya perjuangan.

Ini hanya membuat keputusan. Tiada apa yang nak dikecohkan.

Masalahnya tahun ini sahaja jumlah jam aku lewat ke pejabat ada la dalam 40 jam.

Nampak gaya harapan untuk dapat bonus tahun ni dah terkorban.

Jadi tugu.

17 December 2009

Hari Baju Merah.



Kerajaan sekarang dah gelabah tak tentu pasal. Dulu Terengganu mintak, sebab nak bodek balik rakyat, dia pon bagi. Sekarang Kelantan pulak mintak. Kahkahkah.

Perangai kerajaan macam penjajah.

Nak kasi ke tak pergi mampus lah.

Nak pesan baju ni, klik kedaihitamputih .


Nota bawah : "kita sudah tidak punya jalan lain, kecuali jalan raya" - anonimus

10 December 2009

Menang Peraduan.

Satu juta!

Ni kali kedua aku menang peraduan. Kali pertama masa darjah 3. Menang hadiah saguhati peraduan teka silangkata majalah Bambino.

Dapat hadiah belon bola rugby, tak sampai sejam pecah sebab main sepak sepak.

Sebab tu tak berapa suka sangat masuk peraduan. Tahu tangan jenis takde ong.

Yang ni pon kebetulan beli air 100+ masa baru balik joging. Bukan saja ngada ngada beli sebab ada peraduan atau jenis gila peraduan.

08 December 2009

Pesta Hoki USM.






Masuk tahun ni, dah 36 kali Pesta Hoki USM berlangsung. Edisi kali ni bermula dari 11-13 Disember, dah tak lama ni, Jumaat nanti. Yang buat benda ni best, sebab bulan 12 ada Pesta Pulau Pinang. Masa budak budak seronok la kot. Padahal takde apa pon, funfair biasa je. Rumah hantu, roller coaster, tembak belon apa semua. Sama jela dengan funfair kat tempat lain, cuma boria kot takde kat tempat lain.

Benda lain yang seronok sebab dapat baju milo. Balik je dari pesta hoki, pakai baju milo pesta hoki dengan bangga bangga. Selang sebulan baju tu pon hilang sebab jatuh dari ampaian tingkat 4 asrama. Takpon dah malu nak pakai sebab dah tumbuh tahi lalat, jenis pakai jemur, pakai jemur pastu esoknya pakai lagi sampaila hitam.

07 December 2009

Hamba Kerja.


Dah lama tak baring baring atas gunung macam ni, rindu juga rasa.


Sibuk betul sekarang ni.Sampai nak litas jalan tu, tengok kiri kanan pon tak sempat. Kepala asyik fikir tentang kerja. Nasib baik Kuala Terengganu dia punya jalan tak sibuk macam Bukit Bintang.

Masa mula mula datang sini rasanya tak sedap badan. Sebabkan sibuk, rasa tak sedap tu pon tak sempat nak rasa. Sibuk betul kerja. Tapi bila malam, pandai pulak batuk batuk semula.

Seminggu ni Kuala Terengganu asyik hujan, baru sehari rasanya matahari keluar.

Muram.

01 December 2009

Main Hoki Semula.


Sekarang ni aku dah sibuk sibuk semula dengan hoki. Minggu lepas dah tukar kain tempat pemegang, dah cuci dan lap kayu yang dah lama tak pegang.

Boleh kata tiap tiap petang hari kerja aku joging sekarang ni. Jumaat ni dah mula Liga Hoki Malaysia(MHL), kalu tak berkesempatan ke stadium tengok je kat Astro.

Bukan selalu boleh tengok hoki kat tv, siaran lansung pula tu. Kuat betul pengaruh Sultan Hoki.

Dah merajuk la tu dengan bola.

30 November 2009

Sabar.

Sekali sekala, fikir dalam linkungan terdekat lebih ok kot dari sibuk sibuk dengan daerah luar.


Semua orang pernah melalui waktu sukar.

Apa yang perlu kita lakukan ialah banyakkan bersabar.

Cuba bertenang dan cari ikhtiar.

Insyallah akan ada jalan keluar.

26 November 2009

Pedih Ulu Hati.


Nyaris nyaris aku sebut Paul Gascoigne masa nak beli benda alah ni.


Sepanjang minggu ni, badan aku tak berapa sedap. Tak macam selalu gayanya. Selsema tak menentu, sakit tekak, hidung berair dan batuk sampai denyut denyut kepala. Nak kerja pon tak senang.

Dua hari lepas tah macam mana aku mula rasa pedih ulu hati. Nak kata sebab joging, bukan. Apatah lagi sebab makan banyak. Sebelum ni ok tak ada apa apa.

Keadaan sangat sangat tak selesa. Tekak rasa pedih sampai nak bernafas pon tak senang. Rasa macam ayam yang dah kunyah dan telan tadi memanjat tekak nak keluar. Memang pedih. Nak garu tak boleh.

Aku dah gelabah. Dahla esok hari raya. Macam mana nanti aku nak makan lemang rendang ketupat apa semua.

Petang tadi aku terus pergi farmasi cari Gaviscon. Ingatkan boleh ok lepas makan, rupanya tak jugak. Masih rasa pedih dan nyilu. Leceh betul.

Bila penjual ubat tu cakap mungkin badan aku banyak angin, dia rekemen aku herba Nonaroguy. Malas nak cakap banyak, aku terus angkat. Balik rumah, bancuh dah terus telan.

Sama juga rupanya, takde apa yang berubah.


Lepas tanya apa yang patut, penjual ubat rekemen herba ni. Buang angin katanya


Mungkin tindak balas dia lambat sikit kot.

Harap esok pagi bila bangun perut aku sembuh seperti sedia kala.

Nak raya ni woi!


Nota bawah: Selamat hari raya haji.

24 November 2009

Tempat Lepak Dulu Dulu.

Dulu selalu juga lepak kat Carigold.com, tapi sekarang dah malas. Dah takde mood nak singgah sana. Kalau singgah pon mungkin sekali dalam seminggu. Seingat aku, mula mula lepak sana sebab terikut ikut dengan Apih yang selalu lepak sana dari pagi sampai esok pagi.

Banyak juga benda boleh dapat dari tempat tu. Dari jual barang, ejen insurans sampaila perkhidmatan pinjaman wang. Boleh kata semua ada. Pernah skali aku beli ubat gigi serbuk dengan Misscordelia kat Carigold. Tapi haram tak sedap, rasa macam gosok gigi pakai pasir. Saja ngada ngada nak beli.

Nasib baik aku bukan jenis fanatik beli barang secara maya, kalau tak, memang dah tak jejak kaki kat Tesco. Semua beli kat forum atau blog.

Pastu Friendster. Ni pon aku dah jarang lepak. Dah tak best sebab banyak spam. Nak masuk pon berat semacam. Sikit punya lama kena tunggu, tambah pulak internet yang macam sial.

Lepak kat Friendster sebab nak bergembira, bertegur sapa dengan kawan kawan lama. Tapi sebabkan internet macam cibai, mood bertukar jadi marah tak tentu hala. Apa kes bagi testimoni maki hamun kat member member. Nak cari gaduh?

Memang Streamyx Tmnut ni perosak mood betul. Ini cerita dulula. Zaman masih kat Parit Raja. Sekarang ni aku dah potong, guna berukband sialkom pulak. Sekadar nak semak surat elektronik, bayar bil, kemaskini blog dan bermukabuku ok la kot.

Kalau guna berat berat macam muat turun cerita 700mb, macam sial juga berukband ni. Nanti tak sampai tengah bulan dah habis limit. Kelajuan internet secara automatik dia tukar dari hsdpa ke gprs. Dia punya lembab, tekan enter pastu boleh pergi dapur bancuh kopi, balik semula ke pc belum tentu siap loading.

Jadi apa apa hal lepas ni, jangan cari aku kat Friendster atau Carigold.

21 November 2009

Kertas Tekap.


Samah selai harga kertas tekap ni.


Masa penghujung darjah 3, rakan rakan sekelas semua kecoh pasal nak naik darjah 4. Semua pakat pakat sibuk nak ambil tahu. Darjah 4 kena pakai macam mana, belajar subjek apa, masuk kelas mana, bahasa Inggeris teacher mana yang ajar.

Antara tajuk perbualan lain yang hangat dan ramai budak bincang, pasal belajar subjek Alam dan Manusia.

Cikgu Azmi, naik kereta Honda kalau betul ingatan aku, tak pon Proton Saga. Aku rasa lebih kepada Honda. Nombor plat DL5. Member abah juga cikgu Azmi ni. Sempat jugala tanya dia tips nak cemerlang ADM, nota pon ada salin sebelum masuk darjah 4 lagi. Persediaan awal orang kata.

Bila belajar ADM, banyak gambar nak kena lukis. Dari gambar tumbuhan sampailah ke gambar tubuh badan. Nama pon Alam dan manusia, benda benda macam ni memang takleh nak lari. Cuma mungkin ada masuk matematik sikit sikit, itupon matematik mudah.

Masa nak buat latihan atau kerja rumah, banyak gambar nak kena lukis, aku tak berapa nak suka sangat. Sebab tahu tangan bukan jenis berseni. Nak harapkan Pejal dia dah pindah sekolah masa darjah 2 lagi.

Teknologi mesin taip pada masa tersebut sedikit sebanyak membantu pembelajaran aku. Kalau nasib baik, ada lebihan kertas karbon yang abah dah gunakan. Tapi selalunya memang tak dapat guna.

Jangan harap senang senang nak dapat kertas karbon. Cara lain paling mudah dengan lumurkan minyak pada helaian buku supaya muka surat tersebut jadi macam kertas tekap.

Cerita pasal ingatan ni, seingat aku semasa belum lahir, aku pandai berenang. Sekarang bila dah lahir ke dunia dan dah besar macam ni, tiba tiba jadi tak reti pulak.

19 November 2009

Letupan dan tenaga.

Letupan terjadi apabila tenaga yang tersimpan dalam sesuatu benda terkurung ditukarkan kepada haba secara tiba tiba.

Keadaan ini hanya benar bagi bom tangan, bom atom atau sebutir asteroid yang melanggar bumi.

Haba yang terhasil cukup untuk menukarkan benda kepada wap dan debu, seterusnya menjadi gas yang tersangat panas.

Gas tersebut yang mempunyai tekanan enormus, akan mengakibatkan daya yang sangat besar ke atas benda di sekelilingnya.

Tiada benda yang kuat untuk menahan tekanan tersebut, jadi gas itu akan terus mengembang pantas dan menolak semua benda berdekatan yang menghalangnya.

Itulah letupan.

Efek, kerosakan akibat dari letupan ini dipanggil flying debris.

Tidak kira dalam bentuk apakah asalnya tenaga yang menghasilkan letupan tersebut; boleh jadi tenaga kinetik (hasil dari pergerakan) seperti asteroid, atau mungkin tenaga kimia yang terdapat dalam bahan letupan TNT (trinitrotoluene).

Seberapa pantas pertukaran bentuk tenaga tadi kepada haba merupakan pokok pangkal kepada segala letupan.

Tenaga ialah kebolehan melakukan kerja. Definisi lain bagi tenaga adalah apa apa sahaja yang boleh ditukarkan kepada haba.

Haba pula ialah sesuatu yang menaikkan suhu benda seperti yang dapat diukur menggunakan alat termometer, bukti fizikal. Atau kau juga boleh cuba pegang cerek air yang sedang mendidih untuk membuktikan kehadiran haba.

Dengan kata lain, haba ialah tenaga mikroskopik pergerakan molekul yang tak boleh duduk diam. Memberontak tak tentu hala.

Tenaga amarah dan letupan perasaan pula bagaimana? Itu kau kena tanya ahli psikologi.

Entri ini hanya menghurai letupan dan tenaga dari takrifan fizik semata.

Tiada kaitan dengan perasaan dan jiwa.

17 November 2009

Minit mesyuarat.

Sibuk nampak, buat apa?

Nak siapkan minit mesyuarat ni, banyaknya. Haa..

Buatla jam mesyuarat, barula tak banyak.

15 November 2009

Hipotesis Nemesis (1987) II

Sesetengah orang terkejut dengan fakta bahawa asteroid bersaiz sebesar gunung Everest boleh mengakibatkan kemusnahan yang dahsyat jika ia melanggar bumi.

Tidaklah mengejutkan jika diberitahu sememangnya terdapat asteroid sebesar itu diluar angkasa sana. Kemusnahan itu banyak digambarkan dalam cerita cerita panggung seperti yang dinyatakan sebelum ini.

Asteroid dan komet jarang menghampiri bumi. Dalam beberapa tahun, akan terdapat sekali atau dua tajuk akhbar yang menyatakan asteroid 'hampir' melanggar bumi apabila terdapat asteroid melintasi cakerawala hanya dengan jarak beberapa juta batu dari kedudukan bumi.

Jejari bumi adalah lebih kurang 4000 batu atau bersamaan juga dengan 6000 kilometer. Jadi, bolehlah dikatakan 'hampir' disini adalah sebenarnya masih beratus ribu batu jika dibandingkan dengan jejari bumi. Kebarangkalian asteroid untuk melanggar bumi, boleh diumpamakan seperti seekor semut yang berada di atas papan target dart.

Walaupun kebarangkalian asteroid untuk melanggar bumi amatlah kecil ketika zaman kita hidup ini, jika berlaku, kesannya amatlah dahsyat. Berjuta juta atau mungkin billion manusia akan mati jika ia benar benar terjadi.

Ambil seketul batu dan baling ke dinding. Adakah letupan akan berlaku?

Kenapa asteroid boleh menyebabkan letupan? Asteroid adalah batu dan bukannya bahan letupan.

Jika ia benar benar berlaku, kenapa letupannya sangat besar?

Oh ya, apakah sebenarnya letupan itu sendiri?

14 November 2009

Hati gua.

Dulu gua bagi lu pinjam separuh, sampai sekarang lu belum pulangkan. Dah rosak la tu, sampai takut nak pulangkan.

Nasib baik gua tak bagi semua, kalau tak, sekarang gua dah takde hati lagi nak bagi kat siapa siapa.

Lu ingat gua takde perasaan?

Kalau lu baca entri ni, gua harap lu pulangkan balik. Sebab gua takut nanti orang lain taknak terima hati gua yang dah tinggal separuh ni.

Kalau hati tu dah calar dan kemek pon tak apa. Gua tak kisah. Yang penting lu hantar.

Gua boleh bikin balik dan bela kasi cantik. Lepas tu gua nak simpan dalam kotak kaca.

Lu dengar tak ni?

Cibai lu.

Jumpa nanti gua kasi terajang satu kali baru tahu.

12 November 2009

Perjuangan.



Bergeraklah maju ke hadapan.

Teruskan perjuangan,

Usah kau takut akan halangan,

Kerana aku ada di belakang,

Berbahagialah, jangan gentar pada hari mendatang,

Ayuh kita serang,

Warrgghh...!



Semalam aku dengar ada pemain Kelantan yang dah kena beli. Red warrior semua!cepat uruskan.CARI SAPA JUPO!



Nota bawah: Tapi dua dua tim main macam cibai. Tak macam Arsenal.

09 November 2009

Hipotesis Nemesis (1987)


Pada penghujung era Cretasius iaitu zaman kegemilangan dinasour, sebongkah asteroid atau komet yang berdiameter 16 kilometer menghentam bumi dengan kelajuan kurang lebih 32 kilometer sesaat, iaitu 10 kali ganda kelajuan peluru yang paling laju terdapat di dunia pada ketika ini.

Kereta yang bergerak 33.33 meter sesaat adalah berkelajuan 120 kilometer sejam. Asteroid ini pula berkelajuan 115,200 kilometer sejam. Dengan kata lain 1000 kali lebih laju dari kereta biasa biasa.

Terdapat juga objek besar yang lain menghampiri bumi, tetapi asteroid tadi satu satunya yang akan melanggar bumi dan menghasilkan kemusnahan yang tak tertanggungkan. Mustahil dapat dikesan kehadiran udara kerana ia berlaku dalam tempoh masa kurang 1 saat dan mengakibatkan laluan di belakang asteroid tersebut menjadi vakum.

Ia akan menghentam bumi dengan daya yang sangat kuat dan menyebabkan batu batu di sekeliling menjadi panas sehingga mencecah suhu melebihi sejuta degree celsius, iaitu beberapa ratus kali lebih panas dari permukaan matahari.

Asteroid,batu dan air (jika ia jatuh di dalam laut) akan serta merta menjadi wap.

Tenaga yang terhasil dari hentaman tersebut adalah lebih hebat berbanding seratus juta megaton TNT (abang kepada c4), 100 teraton, bersamaan juga dengan 10 kali lebih besar dari jumlah gabungan keupayaan tenaga nuklear Amerika dan Soviet.

Dalam jangka masa kurang dari 1 minit, letupan merebak 60 batu selari permukaan dan 20 batu terus ke dalam bumi. Letupan tersebut akan terus merebak dan terus merebak dengan lebih besar.

Wap wap panas hasil dari dentuman tadi berterbangan garang ke atmosfera sehingga mencecah ketinggian altitut 15 batu. Ia akan bersinar terang dan kemudian mulai sejuk seterusnya terkondensasi menjadi debu debu dan batu, tercampak ke segenap pelusuk dunia.

Jadi kawan jangan kau tanya kenapa sekarang tiada orang ternak rhinoseros. Kesan yang maha dahsyat ini banyak digambarkan dalam cerita cerita panggung seperti Deep Impact, Meteor dan Armageddon.


bersambung...

06 November 2009

Pelajaran dalam kehidupan.

Aku senang kalau tengok orang lain tenang.
Lebih suka urus diri sendiri dari sibuk sibuk hal orang.

Sudah sampai masa untuk memberi.
Sebab sudah banyak kali menerima.

Kata Harun Yahya;

Hidup dan nasib boleh kelihatan tidak teratur, misteri, hebat dan sporadik, namun setiap elemennya adalah subsistem keteraturan dari sebuah reka bentuk holistik yang sempurna.

Menerima kehidupan bererti,menerima kenyataan bahawa tidak ada hal sekecil apa pun yang terjadi kerana secara kebetulan. Ini adalah fakta penciptaan yang tak dapat disangkal.


Sesuatu kejadian diciptakan untuk membuka mata manusia melihat dunia.
Segalanya punya alasan tersendiri.
Tetapi kepastian terhadap perasaan.
Tak boleh lahir begitu sahaja.
Perlu lebih waktu.
Untuk belajar.


Belajar sampai peringkat mana?
Sijil? diploma? ijazah? master? PHD?
Kehidupan itu sendiri adalah pelajaran,
Kita sentiasa belajar dan belajar,
Kata orang; belajar tinggi tinggi sampai pandai,
Bukan memandai mandai.

Belajar mengenal diri seseorang tak dapat dipelajari dari orang lain,
Kerana perkara yang terbaik dalam pelajaran,
Ialah belajar melalui pengalaman sendiri.


Bukan tempoh masa dan setinggi mana kita belajar yang jadi isu,
Yang penting setakat mana kita dapat menerima pelajaran itu.

Ya,belajar dari pengalaman sendiri.

Kerana;

Kehidupan adalah pelajaran.
Cikgunya ialah pengalaman.
Tingkatkan diri melalui pembacaan.
Kesusahan itulah peperiksaan.
Keputusan dan pencapaian?

Bergantung pada kemampuan dan kebijaksanaan.

Kau nilaikan!


Nota bawah: Kolaborasi, perdebatan terbuka, perbahasan tanpa percakaran antara abOo dan Hapam.

03 November 2009

Basuh pinggan.

Aku bengang betul, tiap kali nak pakai pinggan mangkuk,cawan,sudu,garfu, tak pernah ada yang bersih. Semua bersepah dalam sinki. Hangin juga kadang kadang, boleh bawak gaduh camni. Nak marah lebih lebih kang member serumah juga, bukan orang lain.

Memang tak patut la macam ni. Lepas berak, mesti kena basuh terus, takkan nak tunggu esok. Mana boleh tangguh tangguh. Samala konsep basuh pinggan lepas makan. Benda kecik macam ni pon nak kena bagitahu.

Nak tak nak terpaksa juga aku basuh pinggan mangkuk yang dah berapa hari tersadai dalam sinki. Tadi balik dari kerja ada beli sup kambing sikit, sayur kailan ikan masin. Juadah makan malam.

Dah siap basuh mangkuk, aku isi sup tadi, sayur aku letak dalam pinggan. Nasi masak sendiri je. Jimat.

Aku hidang dan makan sorang sorang sambil layan astro. Dak lain semua keluar kawasan.

Layan juga sup kambing ni. Memang ngam dengan sayur kailan, tambah sambal sket. Terangkat. Sup kat kedai tu memang best, ramai orang beli. Beratur punyala panjang, macam nak bayar bil.

Kenyang yang amat malam tu. Lepas makan terus terlentang atas sofa, tak larat nak buat banyak pergerakan.

Dah kenyang ni mata pon dah rasa ngantuk. Aku pon kemas kemas apa yang patut. Angkat pinggan mangkuk letak dalam sinki dan basuh tangan.

Esok jelah aku basuh pinggan tu.

01 November 2009

Kabur.

Ku pandang kiri, ku pandang kanan.Kabur.

Tak pernah aku berkeadaan begini sebelum ni. Aku lemparkan pandangan ke tingkap, cuba mencari dan mengesan dari mana datangnya suara kanak kanak yang riuh rendah, tetapi gagal ku lihat dengan jelas.

Hati mula rasa tak sedap. Aku toleh ke kanan dan melihat jam di bucu meja tepi katil, tetap sama juga, tak nampak jelas jarum di nombor berapa.

Aku mula cemas. Aku genyeh genyeh kedua dua mata dengan tangan sepuas puasnya dengan harapan akan elok seperti sedia kala. Keadaan masih tak berubah.

Hati terus dirundung resah. Kenapakah? Semalam masih elok kenapa tiba tiba aku seakan hilang penglihatan? Ya tuhan...

Serentak itu juga aku teringat kat Umi di kampung, adik adik yang masih belajar.

Mata aku kabur. Aku tak dapat melihat dengan jelas lagi. Bagaimana akan kuhadapi hari hari yang mendatang?

Aku bangun dan menghadap cermin.


'Oh! Lupa pakai spek rupanya.'

29 October 2009

Jimmy belanja makan.

'Abu..!Nanti tengah hari saya belanja makan.'

'Orait, tapi kenapa tiba tiba?'

'Saya menang nombor semalam, mesti belanja la kawan kawan.'

'emmm..!?'

'U jangan risau, itu restoran halal punya!'

28 October 2009

Angkatan Jahanam.

Inglorious Basterds.

Hari Sabtu lepas aku tak tahu nak kemana, mati kutu kat rumah. Nak basuh baju takde semangat, sapu sapu kemas rumah lagi la takde selera.

Tiba tiba aku mendapat idea nak tengok wayang. Aku usha cerita terbaru, tengok apa apa yang patut nak di layan yang belum dilayan.

Lepas makan, terus gerak pergi rumah Matju ngan Payih. Pastu terus menuju ke Tropicana Mall City. Mall baru katanya Matju, tak ramai orang tahu lagi.

Sampai je terus beli tiket, tempat duduk agak terkedepan, belakang belakang semua dah habis licin. Dah sampai lewat dari orang lain. Tak bolehla nak mengamuk tak tentu pasal, lambat buat cara lambat.

Boleh tahan lama juga cerita ni, dekat 3 jam jugala. Mula mula tengok poster macam cerita perang, tapi adegan letup letup rasanya ada 3 je. Tembak tembak ada 5. Lain semua cakap cakap.

Kami tonton cerita ni sampai habis. Adegan letup yang akhir tu paling kuat, sesuai la ngan ending cerita. Klimaks orang kata. Masa tu dah dekat pukul 12 malam.

Layan juga cerita ni. Walaupon banyak cakap cakap, senang faham sebab ada subtitle. Lepas tengok, masing masing buat kesimpulan, kritikan, cadangan dan segala yang tak puas hati keluar.

Hitler sebenarnya ada anak.. bla..bla..blah.

Cerita propaganda Yahudi..bla..bla..blah.

Shosanne boleh tahan cantik..bla..bla..blah.

Tak logik, tipu..bla..bla..blah.


Tiba tiba Payih;


'KAU INGAT KITA PARKING KERETA KAT MANA!?'

Persoalan yang tak dapat dijawap, tetapi jawapannya boleh dicari.


Nota bawah : Nasib baik Matju ada chemistry ngan satria neo dia. Takde la cari kereta sampai ke subuh.

25 October 2009

Aiskrim polipom.

Masa darjah dua, selalu juga main laga biji getah. Walaupon dah lama tak main, skil lama masih ada. Kalau tengok biji getah boleh cam mana yang kuat dengan yang kulit nipis. Tengok corak belang dan tetulang kat biji dah tahu, jenis harimau, belang taro, antara nama nama champion.

Paling legend, biji getah warna hitam kemerahan, pastu isi dalam dah dibuang. Ganti dengan timah. Memang A. Hentak pakai kaki pon tak pecah.

Sekarang bila dah kerja ni takde masa lagi nak laga laga biji getah. Lagipon mana nak cari pokok getah kat rumah sewa aku sekarang. Layan bukumuka lagi seronok.

................


Pada suatu hari, sedang aku asyik bertarung, tiba tiba abang aku ajak pergi kedai. Leceh betul, nasib baik dia cakap nak beli aiskrim polipom. Berat hati juga nak tinggal arena, dahla tengah leading. Kalau dia cakap nak pergi beli bawang putih, budu, asam jawa ke, jangan harap aku nak ikut.


'Aku jumpa duit 20 sen, jom pergi beli aiskrim pom.' Abang nombor 2 aku memujuk.

Letih main tadi tak hilang lagi, dengan berpeluh, bau getah, pekena aiskrim di tengah cuaca panas camni memang terbaek.

Tanpa fikir panjang, kami sama sama menapak ke kedai, lintas rel ketapi. Sesampai di kedai terus tuju peti aiskrim. Abang aku yang lebih tinggi sedikit dari aku takde masalah nak usha aiskrim. Aku pon usha juga,tapi terpaksa jengket sket.

Aku pandang abang aku yang masih diam berfikir sambil mata terus liar melilau dalam peti aiskrim. Tiba tiba aku rasa tak sedap hati. Macam ada benda tak elok akan terjadi. Lain macam dia punya debar.

'Kak, nak aiskrim potong yang 20 sen tu!' Kata abang aku yang tiba tiba lupa daratan.

Aku dah gelabah, tadi cakap nak beli polipom. Kelabu mata tengok aiskrim mahal agaknya. Hangin juga. Mana puas kongsi camni.

Tapi nasib baik aku pandai hendel situasi. Masa tu aku dah tak ingat pesan ustaz masa kelas fardhu ain. Pesan Umi pon aku tolak ketepi. Aku panik.

'Kak, duit saya jatuh dalam..20 sen!' Aku buat muka kesian sambil sebelah tangan pegang peti dan tangan 1 lagi tunjuk ke bahagian paling bawah dengan kaki masih menjengket. Efek muka letih main tadi sedikit sebanyak membantu juga.

Setelah dia belek ala kadar, tak jumpa (cari sampai esok pon takkan jumpa!).

Akhirnya akak tu bagi 2 aiskrim polipom, aku patahkan jadi 4.

Pekena polipom di tengah hari yang panas terik.

Percuma pula tu.

Peh, memang heaven.


Nota bawah: Raya tahun tu buat pertama kalinya aku beraya di rumah tuan kedai. Minta maaf zahir batin, halal makan dan minum.

22 October 2009

Solat jumaat.


Rakaat kedua.

Saf depan : ' Aku bukanlah superman..aku juga bisa nangis..!!~' Lucky laki.

Saf belakang : ' Ibu ibu, bapak bapak, siapa yang punya anak bilang aku, kasihani aku..!!~ ' Wali band.

Cis..Tak reti reti nak silent telefon masa solat.

Karate kang.

20 October 2009

Pengganti - hikmat klon Naruto.

Serabut betul minggu ni, keje banyak, jemputan kenduri kahwen bersepah nak kena pergi. Nak releks dah takde masa. Diri sendiri pon tak sempat nak urus ni.

Terfikir juga nak pakai pengganti macam cerita Surrogates. Kan bagus kalau ada 10 orang Abu.

'Kage bunshin non jutsuu..!!'

puff..!!

Berterabur Abu kat dalam bilik aku. Ada 10 orang termasuk aku.

Aku dah mula kira kira. 2 orang nak suruh pergi kerja cari duit, 2 orang tuk bersosial dan memenuhi undangan walimatul urus. Abu yang kelima nak suruh setelkan projek rahsia. Sorang nak suruh jalan jalan tangkap gambar sambil bercuti. Sorang aku nak suruh balik kampung, Abu lagi sorang tu nak suruh dia kemas rumah dan basuh baju. Lagi sorang nak suruh mencari cinta.

Aku nak rehat rehat je, bersenang lenang layan astro.

Tapi cilake,belum sempat aku bagi arahan, semua Abu dah tido.

Heh,tak guna juga rupanya ada ramai.

Kalau semua takleh pakai.

17 October 2009

Projek rahsia serampang 42 mata.

Saat ini dah beberapa hari projek rahsia aku bermula. Draf awal aku dah tampal kat dinding, harap nanti bila dah siap terus hantar untuk dapatkan kelulusan dari mamanda menteri perdana. Semoga tiada dilengahkan oleh karenah birokrasi yang demokerasi.

16 October 2009

Makan garam.

'Patutla orang orang tua ramai kena darah tinggi.

Diorang kan makan garam dulu berbanding kita.'

13 October 2009

Ini bukan soalan kuiz.

Jangan buat kalau tak tahu, pergi belajar dahulu dan tanya hanya jika kau dah tahu tetapi sedikit ragu.


Kadang kadang aku tak tahu apa nak dibuat, tetapi aku tahu apa yang tak boleh dibuat.

Selalunya kalau dibelek apa apa manual mesin, terutama yang membabitkan elektrik 3 phase, akan ada peringatan 'Tanya jika ragu ragu' dan bukannya 'Tanya jika tak tahu'.

Pembuat mesin beranggapan kita kompeten, dan hanya ragu ragu tentang satu satu sambungan misalnya, bukannya lansung tak tahu dan berpura pura tahu kemudian ragu ragu. Awas jika kau ragu ragu sama ada kau tahu atau tidak kerana itu tandanya kau tak tahu.

Di laman web, blog pula ditulis 'sebarang keraguan sila hubungi..' bukannya sebarang ketaktahuan.

Berbalik kepada idea asal, ia juga terpakai untuk menilai dan membuat keputusan dalam hidup seharian. Berada dalam situasi yang tak pernah dilalui, tentu susah nak hendel.

Berfikir dari sudut negatif kadang kadang lebih memudahkan. Jika tak tahu apa nak dibuat, fikirlah apa yang tak boleh dibuat supaya segala yang dilakukan tak nampak janggal dan yang penting tidak memudaratkan siapa siapa terutama diri sendiri. Kerana hidup bukan macam jawap soalan kuiz.

Atau kau cakap saja, 'aku tak tahu dan aku malas nak ambil tahu' setel! Kau memang pemalas, macam aku.

Kerana peraturannya; jangan buat kalau tak tahu, pergi belajar dahulu dan tanya hanya jika kau dah tahu tetapi sedikit ragu.

10 October 2009

Rantaian kebodohan.

Kini bandi gembira kerana dia tidak bodoh, malah telah berjaya memperbodohkan manusia bodoh lain. Ya, dia memang bijak.

Ketika dibacanya emel yang panjang dan penuh dengan alamat emel yang pelbagai entah dari siapa siapa, matanya terkebil kebil.

Emel yang semacam MLM kecil kecilan ini ternyata mampu mengaburi mata manusia dengan janji manis atau ayat ayat rayuan di baris baris terakhir. Bagi yang kurang wang, terpedaya oleh janji duit berjuta, kereta mewah, rumah istana. Yang banyak dosa,terasa nak berbuat kebajikan dan terfikir fikir pasal pahala.

Mudah, hanya majukan emel kepada 7 orang rakan anda atau sesiapa saja, segalanya akan menjadi milik anda. Anda tak rugi, hanya 1 minit masa diperlukan! Begitulah betapa berpengaruhnya sistem piramid.

Emel yang asal telah bandi ubahsuai menjadi pelan yang lebih menarik, tak tertolak oleh sesiapa yang membacanya. Bukan 1, malah 3. Wah!bandi sungguh bijak memperbodohkan orang lain.

Nota bawah: Setelah anda baca entri ini, hendaklah di cetak sebanyak 30 helai dan ditampal di perhentian bas ataupun majukan kepada 30 kawan anda melalui emel dalam masa 7 hari. Jika anda mengabaikan entri ini, anda akan mendapat kecelakaan dalam hidup.

Status berantai..

04 October 2009

Lembu Husin Misai Merah.


Tompokan tahi lembu bertaburan di atas jalan raya. Ada yang telah kering keras tak kurang yang masih panas berwap wap. Keadaan ini amat biasa dan suatu yang rutin dilihat di sepanjang jalan pintu pagar hadapan sekolah.

Bertentangan pintu gerbang sekolah, tersergam kandang lembu Husin Misai Merah. Angkuh sekali, seolah cuba mencabar sistem pendidikan negara melalui metafora yang sama sekali bermaksud menghina dan merendahkan institusi tersebut semartabat lembu lembunya yang berak bergelimpangan.

Di sebelah petang pula, dibakarnya tahi tahi lembu yang sempat dikumpul atas tanah yang digali semacam kawah. Berkepul kepul asap memasuki perkarangan sekolah dan kelas. Nak belajar fardhu ain pon dah takde mood. Hinggakan ustaz pon layan tido.

Menghalau nyamuk katanya. Amat susah berurusan dengan pemgembala lembu yang tak pernah bersekolah tetapi tinggal ditepi bangunan sekolah. Tiada lansung toleransi. Apa dia fikir cikgu cikgu dan kami semua macam lembu lembunya?mengiakan segala katanya dan rela hidung dicucuk, diheret kesana kemari dan ditambat di padang ragut.

01 October 2009

Pengalaman jual burger.

Pemandangan biasa. Biasakah anda melihat pemandangan ini?

Banyak juga hasil jualan hari ni. Duit 50 je dah berapa tebal aku ikat. Setebal 2 kamus dewan. bayar muka kereta pon boleh ni. Dah setel ikat, aku sumbat dalam beg kertas burger. Kasi penyamaran, kalu orang nampak aku bawak ni takdela dia ingat ada duit dalam ni. Boleh pergi bank dengan tenang dan senang.

Lainla kalu ada orang kebulur rampas beg ni sebab nak makan ingatkan aku bawak burger. Tapi orang miskin kebulur lagi mulia dari perompak. Takdenya dia nak rampas beg ni walau sekebulur mana.

Tangan yang tadi berbau daging burger dah berbau duit pula. Hijau daun lettuce nampak macam duit RM50, merah cili jadi RM10! Memang kalau aku tak fikir masa depan perniagaan, dah lama aku beli kereta sebiji wat balik kampung.

"Woi! Lokman.. aku nak gerak ni. Bank in duit jap. Kau pergi jaga dining, orang tengai ramai tu" Lokman diam membisu, kadang kadang tersenyum menampakkan gigi rongaknya.

"hik..hik..seronok..duaronok..tigaronok..hikhik..limariburonok..beronok ronok seronok aku, banyaknya!" Lok tersadai tepi sinki, asap berkepul kepul. Mata merah.

"Banyakla kau punya seronok, lalok lagi. Time orang tengah ramai ni la kau nak layan..belajar malas, kerja malas, rajin betul kau malas" Aku terus pergi basuh tangan guna hand sanitizer, menapak cari bank cap harimau.

Lambat nanti marah pulak Ariel Sharon. Orang cakap burger yang aku jual ni kena bayar komisen kat Israel. Aku pon tak tahu, kalau betul nak boikot baik halang terus dari bukak kat malaysia. Ni tak, segala macam Israel ada kat sini, dari kopi, ubat gigi, pencuci muka, seluar dalam, semua ada. Pemerintah juga yang bagi masuk.

Bendera Israel yang berkibar kat PWTC tu sape nak jawap? Apa cerita..kan Malaysia tak iktiraf israel sebagai sebuah negara. Pemerintah pon satu macam. Pening juga orang biasa biasa macam aku nak fikir masalah negara.

Aku cabut sekeping RM50 dari ikatan, pekena Pumpkin Spice Frappucino Starbucks. Tengok awek lalu lalang sambil tunggu orang tak ramai dalam bank. Rasa macam kopi radix, tapi apsal tah sampai RM20 secawan. Memang Zionis betul.


Nota bawah : Belajar mencari kebahagiaan sendiri, sebab untuk mengharapkan pemerintah memberi kita kebahagiaan agak sedikit besar risikonya ~ Andrea Hirata.

29 September 2009

Moneypulasi

"Walaupun jalan kat depan dah luas terbentang, jangan harap dia nak lalu. Mesti mau ada secubit konspirasi, baru seronok dan menguja. Tempat tuju yang sama, tapi nak lalu jalan yang tak pernah diteroka. Suka manipulasi, sikit kau tahu, paling banyak kau dapat."

"erm..maksud pak cik?"

"Kau tengokla lelaki yang dah berjaya, orang paling kanan, mesti perempuan. Macam Tan Sri Teh taukeh Public Bank. Sementara semua masih dalam kawalan memang bagus, tapi kalau dibiarkan lama lama, jangan kan rugi, bankrap terus pon boleh. Bukan tak percaya lelaki, tapi macam aku cakap tadi lah."

"Ni kaki pakcik kenapa?tak pergi berubat?

Disedut dalam dalam rokok daun yang baru digulung sambil mata merenung jauh ke depan. Kusut.

"Dulu aku belajar kat US..dulu. Itu dulu. Kawan aku masih ramai kat sana, tak balik walaupun dah habis belajar, terus kerja sana. Raya lepas ada sorang balik, aku cam sangat dia. Itu pon balik sebab mak dia meninggal."

"Dia kerja dengan NASA, bahagian apa aku tak pasti. Tapi masa dia balik, ada pengawal jaga dia, macam ejen CIA. Orang macam dia kalau balik sini pon bukan ada kerja, pengetahuan dah terlampau jauh."

"Pakcik takde anak?kenapa tinggal sini?" Disedut sisa sisa terakhir gulungan tembakau dimulut sambil menolak rambut dreadlocknya ketepi. Membaiki pandangan untuk terus berkonspirasi. "

"Terpaksa lepak sini, ada jugak duit makan. Kau nak tahu satu rahsia negara?"

"Huh!?"

"Kau belikan aku Coke boleh? Setin cukuplah. Aku dahaga ni."

"Serentak itu terus aku bangun, ingin meninggalkan pakcik tu sendirian memanipulasi konspirasi. Menyambung kembali perjalanan aku yang terbantut.

"Oi!duit..!?" sambil menggesel gesel ibu jari dengan jari telunjuk. Perasan agaknya aku nak larikan diri. Aku hulur sekeping duit kalis air berwarna hijau.

"Haha..bol'shoe spasibo.."

Deras aku meninggalkan pakcik tu bertemankan tongkatnya disisi. Kaki kanannya berbalut dengan tapak kaki bernanah, sesekali dihinggapi lalat. Hampir terlupa yang aku kesini mencari lukisan untuk digantung di dinding bilik. Sempat ku lirik buku di sebelah mangkuk duitnya. “Tun Salleh Abas: Singa Di Bawah Takhta Dijerat”.

28 September 2009

Di Manakah Tahap Kewangan Anda?

#1: Kewangan tidak selamat (Finacially not secure)

Keadaan ini adalah apabila jika anda tidak mempunyai simpanan pun.
Dalam erti kata lain, sekiranya ada pun simpanan anda hanya mampu
menyara hidup anda dan keluarga selama sebulan sahaja. Sekiranya
anda hilang kerja esok, sebulan sahaja anda dapat hidup dengan wang
simpanan yang ada.

Tahap ini amat tidak selamat bagi sesiapapun. Boleh diumpamakan
sebagai kais pagi-makan pagi... kais petang makan petang. Zaman
moden ini, seumpama kais bulan ni, makan bulan ni... kais bulan
depan, makan bulan depan ;)

Masalahnya, ramai antara kita berada dalam keadaan yang tidak
selamat ini...

#2: Kewangan Selamat (Finacially secure)

Ini adalah pilihan yang lebih baik. Ertinya, umpamanya sekiranya
anda berhenti kerja (atau diberhentikan :) ) anda mempunyai
simpanan untuk menyara hidup anda dan keluarga anda selama 6 bulan.
Sekiranya anda berada dalam tahap ini, tahniah! kerana tidak ramai
yang berada di sini.

6 bulan adalah jangka waktu yang logik untuk seseorang itu
mendapatkan kerja lain atau memulakan perniagaan untuk menyambung
pendapatan sara hidup. Matlamat utama anda sekiranya anda berada di
tahap #1 adalah untuk mencapai tahap ini... cukupkan simpanan anda
untuk menyara 6 bulan hidup anda dan keluarga- tanpa perlu kerja!



Nota bawah : Ada lagi 2 makam yang lebih atas, nak lebih lanjut rujuk Irfan Khairi Blog

27 September 2009

Awek sombong.

Awek : Hi si sombong.

Aku : Haha, ayat takley blah =p

Awek : Asal plak??

Aku : Sombong!

Awek : Awak mmg sombong pun....ha3.....

Aku : Awak mmg sombong pun....hi3.....

Awek : Awak ar yg sombong....ha3..........

Aku : Awak ar yg sombong....hi3..........

...
..
.

*Senyap*

Merajuk la tu.

25 September 2009

Peludah perasaan.


Sekarang Atib dah tak ludah merata lagi, dah jarang dia ludah ke muka orang. Sudah dijumpainya bekas paling ngam untuk dijadikan tempat ludah perasaan.

Dulu semua tempat yang pernah disinggahi dijadikan lapangan ludah. Boleh dikatakan semua orang pernah kena. Rata rata tak kisah, malah bersimpati dengan tabiat yang menimpanya.

Siapa siapa yang pertama kali diludah akan memaafkannya, tetapi apabila ia berulang ulang, akan menimbulkan kemarahan dan betul betul membakar kesabaran. Ada juga sampai tercetus perbalahan kecil.

Segala macam jenis air ludah keluar dari mulut. Hampir semua bermodal sama, hijau pekat kekuningan dan berbaur hanyir.Pernah ludahnya tersasar dan terkena muka orang sebelah, panas juga memikirkan situasi ni. Siapa siapa yang berada disekelilingnya akan cepat bangun dan bertindak balas. Dimakinya sepuas hati. Namun Atib dah pasrah dengan keaadan tersebut.

Ah!cilake, perempuan tu memang suka meludah perasaan merata rata. Entah apa yang dia tak puas hati sangat. Sekarang dah agak senyap, mungkin dah dijumpai bekas yang paling sesuai untuk meludah. Seluruh umat patut berterima kasih kepada pemilik bekas tersebut.

23 September 2009

Beli belah di Pasar Siti Khadijah.


"Semua sekali RM45.70" Kata makcik yang menjual. Lalu aku hulur sekeping 50 ringgit. Aku angkat barang barang yang dibeli sementara menunggu duit baki.

Tiba tiba aku tengok makcik tu angkat bajunya dan seluk tangan ke dalam baju kurung dari bawah. Fuh! Berdebar juga. Gelang gelang emas di pangkal lengannya melurut turun ke siku.

"Huh!mana duit baki saya makcik?"

"Kejapler, nak ambik ni"

Makcik tu masih lagi terkial kial dengan tangan masih di dalam baju. Berat sangat emas kat tangan agaknya sampai susah nak hendel.

"Nah, duit baki!" Sambil makcik tersebut membetulkan semula bajunya yang sedikit herot.

Cerita ni tamat disini.

Nota bawah: Anak muda sekarang dah tak pakai bra yang ada poket rahsia ni. Tak stail kata diorang..eheh!

20 September 2009

SMS raya dari fanatik MANU.



Dalam banyak banyak sms raya yang aku terima, yang satu ni paling takleh blah. Kah kah.. Tengok, eja nama Ferguson pon salah.

SELAMAT HARI RAYA!

18 September 2009

Persediaan raya.


Tahun ni aku nak raya dengan semangat sikit sebab umur dah 25, umur 25 bukan 2 kali. Kueh raya rasanya dah cukup untuk bekalan sepanjang Syawal. Baju raya 2 tahun lepas muat lagi, seluar tak muat pon takpe, kain pelikat banyak.

Apa barang pakai baju melayu sepasang, macam budak darjah 3. Tak ngam lansung. Songkok pon tak perlulah, rambut baru trim ni. Harap baju raya dalam almari kat rumah abang aku tu ada lagi. Kalau lipas tak gigit baju tu mesti kat situ lagi tanpa cacat cela. Malas aku nak layan sangat nafsu beli belah ni, macam pompuan.

Cuma tiket balik je belum beli lagi, tapi takpe, yang tu boleh hendel.

Ok, ni ada pantun sikit..

Satu Syawal menjelma lagi,
Anak riang bermain bunga api,
Selamat Hari Raya Aidilfitri,
Salah silap harap dimaafi.

17 September 2009

Baru lepas gunting rambut.

Budak: (pandang pandang)

Aku : ...

Budak : (pandang sambil tersengih)

Aku: Kenapa?

Budak: Abang baru balik PLKN ke?

Aku : Hek!

16 September 2009

Puasa 16 jam.

Peh! Bazar ramadhan seksyen 20 boleh tahan gak ramai awek. Gerai pon banyak. Setengah jam jugakla aku nak kasi habis tawaf. Dari pembuka selera, pemberat perut sampailah ke pencuci mulut, semua ada. Lengkap.

Setengah jam tu hanya usha ala kadar saja, jeling jeling sombong. Kalau betul betul nak round, mau sampai masuk waktu berbuka,belum tentu habis. Aku pusing satu round je, tapau sata singgit, angkat beriani ayam pastu beli otak otak dua. Dah! Aku pon balik. Nafsu beli beli ni bukan boleh di layan sangat.

Sampai rumah kurang lebih 630 petang. Terus letak makanan tempat yang agak agak semut tak perasan. Basuh tangan ala kadar lalu aku merebahkan diri ke katil.

Sedapnya baring. Letihnya macam baru lepas daki Gunung Stong. Aku layan perasaan sampai terlayan tido. Tido petang sementara nak tunggu bukak posa ni memang ngam betul. Lazat rupanya tido masa ni.


Nota bawah : Hari tu aku bukak puasa pukul 9 malam. Macam puasa kat Peranchis.

14 September 2009

Mat Arih (bukan nama sebenar) semasa tak pergi kerja

Aku baru balik kerja.

Aku : Aik! mana roti malam tadi?

Mat Arih : Hee...

Aku : Heh!

12 September 2009

Noordin Mat Top

26 Ogos 2008

Seenyo Anselmo pada jam 9.22 ptg

Malaysia...????

negara asalnya NURDIN TANK TOP

kaaaaaaaaaaaaaaaaaammm????

Nota bawah: Sape pulak Nurdin Tank Top neh..

11 September 2009

Bangun lewat.

8.00 pagi

Hah! dah lewat..

Bangun, bukak peti ais, minum susu.

Sluuurrpp..

Pergi mandi..(rasa lain macam)

Lupa hari ni puasa!

10 September 2009

Bayar zakat secara sms




Sape yang belum bayar zakat fitrah lagi, konon takde masa nak pergi bayar...
Nah..sms saja!!

Bosan dan Kehidupan.

Kosong.

Hidup kau kosong, tiada apa yang nak diperjuangkan.

Semuanya tersedia dan kau pon gembira dengan apa yang ada.

Titik!

09 September 2009

Bruno berlumba kereta.

Sreeettt...kreeettt....bunyi tayar kereta Bruno bergeser dengan jalanraya ketika dia menekan brek secara mengejut. Keadaan jalan yang kering menyelamatkannya dari hilang kawalan dan terbabas ke longkang.

Bruno terus memecut laju mengejar kereta biru Bandi dan Cegho. Walaupon kereta mereka telah banyak diubahsuai berbanding keretanya yang stended, bruno tetap menyahut cabaran untuk berlumba. Apa yang penting baginya ketika itu adalah duit yang akan diperolehinya jika menang perlawanan tersebut.

Hanya tinggal satu pusingan lagi untuk menamatkan perlumbaan. Sampai di satu selekoh kelihatan Bandi dan Cegho memperlahankan kereta. Bruno menganbil tindakan yang sama dan membelok, folow baik punya. Dia menurunkan gear ke satu tahap yang lebih rendah untuk mendapatkan efek cengkaman tayar terhadap jalan.

Tiba tiba keretanya hilang kawalan. Stereng dah bergegar lain macam, terus keretanya meluncur laju lalu merempuh tiang lampu sebelum tersadar di tepi jalan dengan bonet yang terbang entah kemana. Bandi dan Cegho telah jauh memecut meninggalkannya, beberapa kereta di belakang juga mengambil peluang itu untuk memotong Bandi.

'Masa tamat! Sila masukkan token..'

"ah! cilake, kecelakaan pulak, duit pon dah habis."

Bruno bangun meninggalkan mesin permainan arked dan Bandi di sebelahnya masih cekap mengawal mendahului perlumbaan. Sambil berjalan keluar, ligat dia memikirkan bagaimana dengan bawang dan barang runcit lain yang dipesan emaknya tadi.

08 September 2009

Seekor sotong pulut.

''Bro yang ni hari ni punya ke? Kuah kering pekat,nampak macam semalam punya'' sambil tangan aku gaul gaul sotong pulut yang ada lagi 3 ekor yang besar.

''Eh tak!hari ni punya. Kuah dia memang pekat sikit''

Brader ni cuba main teka teki pulak. Tak perasan agaknya kelmarin aku dah beli sekor, tak macam ni gayanya. Aku tengok pon dah tau, tu semalam punya tak habis. Atau mungkin kelmarin yang dah dipanaskan semula. Sotong pon dah kering semacam. 85% aku letak keyakinan aku,tu semalam punya.

''Betul ke?''aku cuba menduga.

''Betul bang, hari ni punya''

Mata dia ke tempat lain, tak pandang aku. Berkelip kelip dua tiga kali dengan muka serba tak kena. Cis! keyakinan aku bahawa sotong tu semalam punya naik 90%.

''Bungkus nasi kerabu satu!''

''Sotong pulut sekor, ambik yang paling besar tu!''

Brader jual sotong pulut terketar ketar tangan semasa nak isi sotong ke dalam plastik. Takut, rasa bersalah atau mungkin gembira sebab berjaya yakinkan aku dengan tipu helah dia. Dari riak mukanya nampak jelas jiwanya tengah kecamuk.

Malamnya, aku makan sotong je, pulut kat dalam dah kekuningan dan keras. 100%!

Nota bawah: Sebuah penipuan kecil kecilan di bulan Ramadhan yang berharga RM2.50.

06 September 2009

Nasi Ayam Azizah.

Di gerai nasi ayam Azizah.

Penjual (Azizah kot) : Ya adik, nak beli apa?

Aku : ...

Penjual : Nak beli apa ya?

Aku : Beriani kambing satu!

Penjual : Hee..


Macamla gerai dia ada jual nasi kerabu daging bakar.

04 September 2009

Mendaki Bukit Jepun.


Dari atas bukit kelihatan jelas pemandangan seluruh kampung dari hilir Dabong hingga ke tepi masjid berdekatan Sungai Galas. Inilah pemandangan yang diabadikan sebagai muka depan majalah sekolah menengah abang aku edisi 1994. Tumbuhan dan bukit bukau yang menghijau menyegarkan mata memandang,udara yang segar meluaskan paru paru yang menyedut. Bebas dan terasa lapang.

Nun jauh ke arah barat daya, kelihatan Gunung Stong air terjun dengan ketinggian 1422 meter, tertinggi di Asia tenggara. Di sebelahnya terpacak susunan Gunung Ayam, Gunung Saji berangkai rangkai dengan gunung gunung yang lain.

Tambah menarik apabila tepat jam 11.20 pagi, keretapi ekspres timuran 2 dari hujung Kelantan,Tumpat ke Singapura melalui jambatan yang terletak bersebelahan Bukit Jepun. Lengkap sekali panorama ini.

Pernah kuajukan kepada rakan rakan mengapa bukit ini dinamakan sedemikian , respon yang kuterima semuanya berlainan. Paling ku ingat;konon tempat ini pernah dijadikan tempat askar jepun meninjau keadaan musuh memandangkan secara geografinya terletak di hujung pekan dan paling tinggi. Jambatan keretapi ini dikatakan menyamai struktur binaan jambatan yang terdapat di Kanchanaburi dan bahagian Thailand yang lain yang dulunya dibina oleh buruh paksa tentera Jepun.

Versi ini dikuatkan lagi dengan penemuan hantu askar jepun yang berbaris, semuanya tanpa kepala, yang pernah diceritakan Hilmi anak Pok Nal rakan sekelasku. Ceritanya bersungguh sungguh dan meyakinkan. Derap derap askar jepun tak berkepala berkawad di bukit ketika melalui jambatan keretapi terngiang ngiang di telingaku hingga kini: begitulah betapa berkesannya cerita Hilmi.

Kerana itu juga, walau telah banyak kali ku tawan bukit ini, tidak sekalipun pernah ku nikmati pemandangan matahari terbenam dari sudut ini. Apabila senja, iblis syaitan berleluasa. Mungkin juga pada saat itu, hantu askar jepun yang tak berkepala mula menyusun baris dan berkawad menuruni bukit.

Mana mungkin ada yang berani menidakkan fakta ini. Helmi yang setiap waktu berkopiah, anak kepada Ustaz Anuar Musyoddad pon belum tentu berani menyahut cabaran menikmati matahari terbenam di bukit jepun.

Nota bawah: Ingat pesanku kawan, jangan main main dengan hantu askar jepun bersamurai!

03 September 2009

Sebungkus nasi kerabu.

Pakcik Pierre-Jean de Béranger,1780–1857


Pakcik Jakob Ludwig Felix Mendelssohn Bartholdy,1809–1847

Pakcik Rudy Van Dalm,


Ku tenung tajam cicak yang kaku tak bergerak disudut atas siling ruang empat segiku. Ku gerak gerakkan kaki untuk menghasilkan bunyi agar cicak yang sombong itu ketakutan dan beredar dari mata dan fikiranku.

Jengkel. Lansung tiada respon positif dari perlakuanku tadi.

'Cis!cicak ego. Kurang ajar betul'

Aku terus berbaring tanpa mempedulikan cicak tersebut. Membuat kira kira tentang masa depan. Raya dah nak dekat, bermakna ramadhan akan berlalu. Tapi lembar kalendar tetap tak boleh di koyak. Ini yang leceh pakai kalendar ada gambar kuda lumba. Tak selari dengan bulan puasa.

Sepanjang berbuka puasa di Shah Alam, belum pernah aku rasa nasi kerabu yang paling nasi kerabu. Semuanya menipu. Penat juga memikirkan hala tuju perindustrian nasi kerabu di Malaysia. Apa nak jadi.

Aku sungguh kecewa dan merasa tertipu dengan penjual nasi kerabu di bazar ramadhan.

Kubiarkan minda terus melayang, merencana masa depan. Volume winamp ku kuatkan sedikit agar lagu Mamula Moon (1940) mengatasi bunyi mercun yang berdentum dentum.

Posisiku masih lagi berbaring, memandang tegak ke siling. Jangan risau kawan, mendengar Mamula Moon tak perlu berdiri tegak walaupun lagu ini menyerupai lagu Negaraku (1956) dari segi melodi.

Kutinggalkan jauh cicak yang ego dan nasi kerabu yang tak berapa nasi kerabu.

Lagu ini sungguh menenangkan. Setenang Terang Bulan (1930s).


Negaraku sebenarnya bukan diciplak. Namun terdapat kontroversi tentang asal-usulnya. Lagu yang dimainkan di gazebo di Seychelles bernama "La Rosalie", kemudian menjadi 'Terang Bulan' atawa lagu Setambul yang dipertikaikan samada keroncong Jawa atawa lagu Melayu Malaya, kemudian lagi menjadi lagu kebesaran Perak 'Allah Selamatkan Sultan', dan kemudian lagu kebangsaan Malaya/Malaysia 'Negaraku'.

Di muzium muzik Perancis di Paris, saya pernah bertanyakan mengenai ‘La Rosalie’ tetapi tiada yang boleh membantu mengesahkan iramanya. Saya pernah mencadangkan melalui tulisan kepada pihak atasan pada tahun 1993 untuk dicipta lagu kita sendiri dan bukan sebarang lagu yang dipertikai milikannya. Tiada hasil selain mantan PM mengubah sedikit rentak kelajuannya dari “slow march” yang pernah diperlikan oleh mantan Dubes Republik Indonesia di Kuala Lumpur pra-Konfrontasi Djatikusumo.

YM Datuk Syed Danial Syed Ahmad, MCOBA.

Kueh raya dan kemalangan jalan raya.

Kueh raya..
Krup..krup..
Kemalangan jalan raya..
Prak..prak..










02 September 2009

Setan di bulan puasa.


Lokasi kejadian: Kuantan specialist hospital.



Nota bawah: Paling dajjal skali setan merah. Pose pose pon tak kena ikat. Kena tembak meriam pon susah nak mati.

30 August 2009

Mandi di Gua Ikan.


Sebelum Brian Nickson Lomas terkenal dan mewakili negara ke sukan olimpik,aku ketika darjah 4 terlebih dahulu mencuba nasib dan menguji kebolehanku dalam sukan terjun. Tetapi ternyata tiada lansung bakat mahupun yang terpendam lagi tersorok untuk diasah. Rezekiku bukan dalam bidang terjun terjun. Ya, aku amat pasti. Pasti sekali.

'Kau terjun dulu' arah aku yang tak mampu pun berdiri akibat gayat.

Ijo yang prinsip hidupnya pantang dicabar tersenyum sinis sambil berdiri tegak dengan kedua dua tangan di pinggang. Megah. Ku kira jika tidak di suruh pun sememangnya dia akan terjun.

Ketika aku cuba berdiri dan masih lagi mengimbangi badan, Ijo telah pun melonjakkan kakinya dari batu tempat kami berdiri,terus terjunam je dalam air dengan kepala dahulu mencecah air.Memang bergaya. Kuintainya untuk memastikan dia masih hidup.

Melihatnya tak apa apa, sekonyong konyong aku juga mendapat keberanian untuk terjun sama. Perasaan ingin merasai degupan jantung momen antara melonjak dari batu dan sebelum cecah permukaan air mengatasi perasaan takut tadi.

Aku lonjak sekuat hati, mata tertutup. Tak kuhiraukan Ijo dan Wadi yang sedari tadi bergelumang dalam air menjerit jerit namaku memberikan kata semangat.

Saat kaki mencecah air, tiba tiba ku rasa bangga. Aku telah berjaya. Berjaya melalui tempoh adrenalin dipam laju meningkatkan tekanan ke seluruh urat saraf yang tadi menegang kini menurun drastik. Kembali kendur dan menyenangkan semacam perasaan kencing ketika berada berada di dalam air setelah sekian lama berendam. Malah lebih menyenangkan dari itu.

Wah! Ternyata satu kepuasan. Dapat kurasai arus deras mengenai tubuhku seakan angin yang sedang bertarung dengan aerofoil. Kuangkat kepala dan tersenyum puas sambil memandang Ijo dan Wadi secara berturut, tak sabar mendapatkan ucapan tahniah. Tetapi mereka sebaliknya, malah masing masing ketawa terbahak bahak.

Saat itu juga aku lihat seluar pendekku hanyut dibawa arus deras jauh menuju ke dalam Gua Ikan. Cilakak, getah pinggang seluarku buat hal lagi.

Berbuka di Shah Alam, sahur di Gua Musang.

Semalam berbuka makan kepak ayam bakar, semasa kat bazar dia punya aroma punyala ngancam. Sebanyak banyak juadah yang dijual, ini yang paling menusuk hidung. Sekepak, dua kepak..sampai tiga kepak aku makan. Lazat betul.

Dengan petunjuk yang serba lengkap dan paling mudah yang aku bagi, akhirnya Matju pon sampai juga ke rumahku. Hah,kan aku dah cakap, tak susah.

Matju pandu Satria Neo warna hitam berkilat baru lepas basuh. Rasa macam nak angkat jugak satu. Kacukan Lotus dan Mitsubishi katakan, memangla seksi dan ngancam macam aroma kepak ayam.

Pergi jahanam dengan Jeremy Clarkson (Topgear), gergasi perut buncit!. Apa dia ingat Lotus Elise pon seluas Bentley? Tapi Satria Neo tak seseksi Maria Ozawa dan awek transformers lah.

Dengan pemanduan yang tenang dan bersahaja, akhirnya kami tiba di Gua Musang. Berhenti pekena sahur dulu, nanti baru ada tenaga nak potong lori balak 16 tayar, kata Payih. Keadaan jalan pon mencabar, kecik dan banyak kona kona dikelilingi bukit bukau.

Kerajaan pusat pon satu macam, ingat aku tak tahu dia tak bagi peruntukan buat jalan baru. Dulu cakap nak bina Lebuhraya Pantai Timur, dari Pahang sampai Kelantan, tup.. tup.. Buat LPT sampai Terenggganu je. Dibatalkan sebab Barisan Nasional tak dapat rampas Kelantan. 1Malaysia konon! Macam Firaun.

Satu hari nanti bila dia dah jadi parti minoriti baru dia tau. Takleh pow Petronas, duit KWSP takleh cekau, Felda dan Tabung Haji apatah lagi. Bapak mertua dia di Mongolia pon jangan harap nak terima dia balik masa tu.

Nota bawah : Aku rilek je. Takde nak terajang terajang pintu sebab tak dapat lebuhraya. Dah biasa dengan kekurangan. Nanti hari mengundi aku tunjukla kuasa yang aku ada.

29 August 2009

Percuma tali pinggang.


Sampai sekarang Ajaq tak balas msg aku, merajuk la tu.



Nota bawah: Aku kat kampung sekarang ni, tebas tebas apa yang patut. Raya pon dah nak dekat..

28 August 2009

Jika kita mati,apa jadi pada Facebook?

Jika kita mati nanti,apa akan jadi pada facebook,blog,friendster,myspace kita? Adakah ianya secara automatik akan terdelete?

Hah. Kaget jugak aku terbaca soalan ni. Tak terjangkau dek akal. Orang yang terfikirkan soalan ni memang berpandangan jauh walaupon dia sampai ke sudah tak mendapat jawapannya.

Nota bawah: Pergi jahanam dengan facebook.Yahudi!

27 August 2009

Mat Arih baru dapat kerja.

Hari pertama: Pergi.

Hari kedua: Pergi.

Hari ketiga: Tak pergi.

Hari keempat: Tak payah pergi lagi (diberhenti).

26 August 2009

Buat keputusan.

Pernah ada sorang awek tanya pasal nak sambung belajar kat mana. Katanya susah nak buat keputusan sampai tepsaksa mintak pandangan banyak pihak. Dari penjelasan panjangnya aku faham yang dia dalam dilema nak sambung kat mana dan ambik jurusan apa. Komplainnya lagi UiTM dah tak bagi subsidi makan!

Dulu waktu aku isi borang UPU lepas matrik, aku pilih negeri yang aku tak pernah sampai lagi dan paling jauh. Maka aku dapat sambung kat Universiti Parit Raja, Johor. Memang pilihan yang tepat sebab dapat naik ketapi 14jam dari Wakaf Bharu ke Kluang. Sampai je Kluang terus pekena Kluang Rail Coffee.Memang ngam. Rasa macam tengah ikut ekspedisi keliling dunia melalui jalan darat.

Disebabkan jauh maka aku jarang jarang balik dan malas nak balik selalu. Balik kampung 2 tahun skali saja,itupon kalau ada duit lebih dan takde program yang lebih baik nak buat baru aku balik.

Masa nak pilih kerja pon sama, aku pilih tempat yang tak pernah aku duduk. Bezanya tempat tu mestilah ditengah tengah peta semenanjung. Mestilah Kuala Lumpur. Tetapi kerja kat KL tak bertahan lama, 5 bulan je. Baru aku tau KL ni macam celaka. Segalanya mahal. Babi! KL tak serasi ngan aku, lalu ku bawa diri ke Shah Alam.

Nota bawah: Buat tindakan dengan fikiran bukan perasaan. Menulis dengan perasaan hal yang lain.

24 August 2009

Orang lain yang masakkan.

Malam tu aku tak nampak tanda tanda Bob akan masak. Hashim pula sampai rumah terus masuk bilik, tido. Mat Rih? hah...

Tanpa berfikir panjang disebabkan perut sudah lapar, terus aku call Pizza Hut. 15 minit je tunggu, dah sampai. Cepat betul dan memang boleh diharap.

Rumah diselubungi gelak tawa gembira sehingga ada yang tersengguk. Seharusnya bagi mereka kerana aku yang mengeluarkan belanja.

Ternyata juga pizza mampu membuatkan Bob gembira, sejenak melupakan bumper dan lampu belakang Merc AMG yang dilanggar belum lagi diganti. Jumlah keseluruhan gantirugi menyamai gaji Bob 4 bulan kerja.

Hashim yang tido pon terjaga dan join makan sama.

Nota bawah: Dah tiga hari sahur dan bukak puasa sorang sorang kat rumah.

22 August 2009

Janji temu dengan puteri bunian Gua Ikan.

Hujung minggu ini sekali lagi Kamaruddin berjaya meyakinkan aku untuk tidur dirumahnya. Kali ni ayahnya baru saja balik dari kampung orang bunian bersama Pok Ku untuk meminjam pinggan dengan orang bunian bagi kegunaan kenduri kahwin, ceritanya.

Walaupun sedikit sangsi mengenainya,kerana sebelum ini pernah terdengar cerita yang masyarakat bunian makan beralaskan daun saja, tapi aku tetap setuju dengan pelawaan Kamaruddin.

Mandi air gunung sambil kutip pucuk paku. Terisi jugak hujung mingguku dengan aktiviti. Nanti dalam kelas boleh lawan cerita panas Zuha. Minggu lepas ceritanya menjerat anak babi hutan berjaya mengumpul 'crowd' paling ramai hingga tersebar ke kelas sebelah.

Sampai saja dirumah Kamaruddin, aku tak banyak cakap, terus terjun ke sungai. Airnya yang jernih dan dingin membuatkanku terketar ketar menahan sejuk ketika angin sepoi sepoi yang bertiup menyentuh badanku. Sekali sekala kuimbangi badan yang ingin terjatuh kerana terpijak batu batu sungai yang agak tajam dan menyakitkan ketika dipijak. Airnya yang sejernih kristal membolehkanku menyelam sambil meninjau anak anak ikan berkejaran di celah celah batu.

Kamarudin yang masih lagi tercegat di tebing, hanya memerhatikan gelagatku sambil tersenyum sipu. Jengkel. Gayanya sedikit angkuh mungkin kerana mandi di tempat itu bukan lagi kepuasan baginya. Malah,kebiasaan; mandi, basuh baju, basuh pinggan semuanya menggunakan air sungai tersebut. Tetapi tidak bagi aku.

'Jom! kita susur anak sungai ni sampai ke dalam Gua Ikan sana' Kamaruddin yang masih tersenyum memulakan bicara. Cuba menarik perhatian aku.

'Hari ni puteri bunian turun tak?' respon aku laju sambil terkial kial memanjat tebing yang agak curam.

Tanpa menjawap pertanyaan, Kamaruddin terus melangkah tidak mempedulikanku.

'Kau ikut saja,nanti dah jumpa kau tengokla puas puas' dari gerak alis matanya dapat ku agak jawapan yang dituturnya.

5 minit menyusuri sungai, membawa kami ke pintu gua yang hanya boleh diterokai melalui jalan air. Pendek kata kami terpaksa berenang untuk masuk ke gua tersebut. Keadaan airnya yang hijau kehitaman dan kelihatan sanga dalam, sungguh mengerikan. Risau juga kalau ada ikan Piranha. Aku menolak cadangan Kamaruddin untuk berenang, dan ku utarakan idea yang lebih praktikal;panjat batu!

Kamaruddin tak membantah, mungkin dia juga setuju bahawa puteri bunian tidak suka jika berjumpa manusia dalam keadaan basah kuyup. Kata nak berjanji temu. Apa cerita jumpa puteri bunian berpakaian basah.

Dalam hal seperti ini, Kamaruddin sentiasa di depan. Agaknya bimbang puteri bunian hanya 2 orang, dan hanya seorang yang cantik. Menjadi yang pertama memungkinkannya membuat pilihan yang terbaik.

Tiba di bahagian batu yang besar dan licin, aku tak tergapai tempat berpaut. Kakiku tersilap pijak di tempat berlumut, selipar yang lupa kutanggalkan ternyata membawa celaka. Laluku jatuh bebas ke dalam air yang hijau dan dalam.

Kecebbuuuuurrrrr....

Serentak itu aku terasa muka direnjis air dan tersedar dari tidur.

'woi, bangun sahur! Dah nak habis waktu ni! Lembaga di hujung kaki ke yang amat kukenali bersuara tegas.

'cilakak! Abangku memang tak bagi can lansung.'

Nota bawah: Selamat berpuasa.=P

21 August 2009

Tulis wasiat.

Kung..keng..kung..keng..

Apih batuk batuk dah macam apa. Ngeri aku dengar. Dia yang baru sampai dari Kuala Lumpur kerana ada kursus sejak 4 hari lalu nampak lebih berisi.Makin 'sihat' semenjak kerja dengan Felda.

Memandangkan sudah lama tak jumpa, aku ajak dia ngeteh kat mapley sambil borak borak. Dia menolak, letih katanya. Panas badan. Batuknya masih berterusan sehingga dia tertidur atas katilku. Katanya esok dia akan ke hospital.

Aku terus sambung menulis laporan sementara Bob layan Discovery Turbo. Tertido sambil pen masih di tangan di sebelah Apih.

Petang tadi ketika di pejabat tiba tiba badan aku rasa panas. Degup jantung pulak lain macam dia punya melodi. Laju. Bos nak umum Ramadhan ni boleh balik awal ke?

Bzz..bzz.. (sms dari Apih)

Apih (5:10 PM):
Bu,kawe kna h1n1 thap ptama..kalu dmo deme gak,baik g spital cpt2

Me (5:11 PM):
Heh!kuarantin brapo ari?

Apih (5:15 PM):
2ari,thap ptama..

Nota bawah: Balik rumah aku terus isi borang wasiat Amanah Raya. Tercari cari medical card PruBSN.

20 August 2009

Empat kehidupan:RM58.50.

Semenjak sudah bosan nak merayau rayau, dah malas nak pergi beli buku kat MPH lagi. Sekarang semua urusan dilakukan depan komputer, dalam bilik di rumah sahaja. Ujana ilmu online, bukan kedai buku biasa! Tagline dia pon bukan sembarang.
Apabila membayar harga buku di Ujana Ilmu anda bukan sekadar membeli kertas dan tinta, sebaliknya mendapat sebuah kehidupan


Terpikat dengan jaminan buku di Ujana Ilmu bukan sekadar buku, tetapi adalah kehidupan, maka aku beli 4 kehidupan pada harga rm58.50. 3 kehidupan coretan Pak Hamka dan 1 dari Pak Samad. Cinta Fansuri dah diterjemah ke bahasa Jerman.

Empat buah kehidupan yang telah dibeli dan akan dilalui.

Antara kehidupan yang telah dilalui.


Nota bawah:Jika benar buku adalah kehidupan, sehingga hari ini di bulan ogos, tiga kehidupan telahku lalui dan satu sedang kulalui disamping kehidupanku sendiri.

18 August 2009

Teknologi yang tak banyak membantu

Sejak install perisian fonbook Icontact kat fon, semua nombor yang aku simpan sebelum ni jadi celaru. Ada yang tiba tiba hilang tah kemana,ada nombor jadi tertukar ngan orang lain. Nombor bos jadi nombor Jama pulak. Hah! Leceh betul. Huru hara hidup bila dapat call pukul 3 pagi, ingatkan bos suruh ke-luar kawasan, rupanya Jama ajak kuar ngeteh.

Bila dapat call dari nombor yang takde nama, takde hal sebab boleh cam suara. Kalau tak berapa nak cam suara, mungkin boleh dapat tangkap dari apa yang dibualkan. Kalau yang call tiba tiba ajak main futsal mesti aku tau tu Tanjung, takkanla mak aku kat kampung.

Yang susahnya bila dapat khidmat pesanan ringkas dari member yang namanya sudah terpadam. Haram!macam mana nak tangkap siapa yang sms,pulak tu sms pendek sekadar tanya 'buat apa?'..'kat mana?'..ni yang masalah negara ni. Kalau member tu jenis selamba mungkin tak kisah sangat kalau aku tanya 'siapa ni?'

+6012xxxxxxx (10:41 PM):
Hi..i nk tukar no,klo u xdpt kontek no nie...contact no bru i k..+6012ooooooo..t.care..daa

Me (10:50 PM):
Sori.sape ni?

+6012xxxxxxx (10:51 PM):
O..da delete ma no..xpelah mcm 2..juz ignore ma msj k..daa

Me (10:52 PM):
daa

Nota bawah: Dalam 10 sms aku terima, 5 saja yang aku kenal yang lain aku buat buat kenal.

16 August 2009

Ekspedisi mandi air terjun tertinggi di Asia Tenggara.

'Simpan duit dua ringgit,kalau nak ikut!'Pesan abang aku tegas. Aku mula berkira kira. Sehari duit belanja sekolah 50sen; rehat makan kueh 20sen, air anggur 10sen,balik sekolah beli aiskrim jeruk kelubi 20sen. Hah,mana ada lebihnya nak simpan? Getus hatiku selepas ligat membuat kira kira.

Harap hujung minggu ni macha beli botol tu datang. Berguna jugak botol botol budu kosong yang tersusun rapi kat rumah aku. Boleh digadai. Kalau macha tak datang macam mana?

Plan b, kat sekolah nanti tunggu nasi Rancangan Makanan Tambahan (RMT) yang budak tak datang. Kalau dapat, boleh aku simpan 50sen ni. Sehari simpan 50sen,Ahad Isnin Selasa Rabu. Empat hari kena berebut RMT. Tak mungkin aku dapat makanan tu tiap tiap hari. Susahnya.

Hampa aku memikirkan cara untuk menyimpan duit sebanyak itu. 'Apsal 2 ringgit, seringgit tak boleh ke?' tanya aku dengan penuh harapan. Ketika itu abangku tercongok diatas dahan jambu mawar, chap..chap..bunyi jambu mawar dikunyah laju sambil air jambu tersembur keluar,entah sedap entah tertelan ulat buah.

'Pegi seringgit, balik seringgit!'lantang jawapan dari abangku. Kelihatan beberapa ekor kerengga merayap rayap di kakinya mencari pot paling sedap untuk dikepit.

'Naik perahu 50sen nak nyeberang, dari jeti nak ke kaki gunung kena naik van,50sen lagi. Kalau bawak seringgit ko tidola sana. Tak payah balik!' sambung abangku lagi panjang lebar.

Harapanku semakin kabur untuk ikut sama ekspedisi tersebut. Tak sanggup aku menelan air liur memerhatikan Apih,Jehe dan Matyi menikmati aiskrim jeruk kelubi selama 4 hari berturut turut.

Mana tahan, boleh meleleh air liur dari sekolah sampai rumah kalau macam ni.

Ah, takpelah. Mungkin lain kali.

Nota bawah: Sekarang dah ada jambatan lintas sungai, tak perlu naik perahu lagi nak nyeberang.

14 August 2009

Tak macam kerja kerajaan.

Sejak tempat kerja aku ada ketua sumber manusia yang baru, ketenteraman sedikit terganggu. Kadang kadang rasa macam sekolah rendah, setiap masa ada pengawas nak catat nama kalau buat salah.

Untung betul kerja sumber manusia, dibayar gaji untuk memotong gaji. Berapa banyak bonus dia bergantung berapa banyak dia dapat potong gaji pekerja. Barangkali itu prinsip kerja yang membuatkannya begitu bermotivasi.

Kalau kerja kerajaan, tak sempat rasanya Datuk Subramaniam nak catat, ramai sangat. Kalau nak buat jugak, kena lantik ramai pengawas. Pulak tu mesti susah nak cam sape datang kerja pukul 7 dengan yang datang pukul 8.30 pagi. Semua nampak sama je kat kantin. Yang datang pukul 7 pon buat buat datang pukul 830 lepak kat kantin sampai pukul 10 pagi. Agaknya.

Nota bawah: Kelmarin aku dengar cerita; tayar kereta ketua sumber manusia ada orang pancitkan. Macam zaman sekolah.

12 August 2009

Tingkatan empat dah masuk universiti.

Jarak dari rumah ke sekolah dekat je, dalam 5 kilometer. Jalan kaki pon sampai, tapi aku selalu pergi naik bas. Balik pon naik bas. Bas bernombor 61A.

Dia punya jalan, sebelum sampai sekolah kena lalu Universiti Sains Malaysia cawangan Kubang Kerian. Pemandu bas pon satu macam. Dia akan masuk pusing kat dalam universiti dulu lepas tu baru keluar balik menuju ke sekolah aku.

Semasa tingkatan 4 aku selalu naik bas ni untuk ke sekolah dan balik ke rumah. Jadi, tiap tiap hari sebelum ke sekolah aku akan masuk universiti dulu. Misi kat dalam ni memang bersepah, abang drebar nak usha misi agaknya.

Sekarang bila dah kerja ni jarang nak masuk universiti lagi. Kalau masuk pon time balik kampung. Itupun sebab nak cucuk duit kat atm CIMB dalam universiti.

Nota bawah: Masa tingkatan 2 pon dah masuk universiti kejap. Main hoki kat USM Penang.

11 August 2009

Pos bungkusan kat pejabat pos.

Tadi, seluruh waktu rehat aku habiskan kat pejabat pos yang tak bertamadun. Kini waktu opis baru nak makan, rasa macam kerja kerajaan pula boleh makan sesuka hati bila bila masa.

Di pejabat pos.

Tekan mesin kira nombor giliran: 2172, Nombor sekarang ialah 2093.Sila duduk, anda anda dilayan sebentar lagi.

"Jadah sebentar lagi" getus hati aku tak semena mena.

Ramai pulak orang hari ni. Macam biasa, aku tak terus duduk, lepak dulu depan pintu layan udara sejuk aircond sambil usha sekeliling. Tak ramai pon orang, tapi apehal giliran aku sampai ke seratus neh!? Hah, memang aku dah agak, selalu sangat budak budak duk main tekan tekan mesin ni. Tu tak campur lagi yang balik sebab putus asa menunggu. Tak macam bank merah putih, ada pakcik pegang senapang jaga mesin kira nombor giliran, garang pula tu.

Di papan kenyataan terpampang jelas perkataan, 'Rakan Kepercayaan Anda'. Motto baru Pos Malaysia agaknya. Macam syarikat skim piramid labu peram, tah apa yang percayanya.

Nota bawah : Dari darjah 5 sampai berumur 25, pejabat pos masih macam tu. Nasib baik aku dah pandai bayar bil kut internet.

08 August 2009

Kata kata sedap untuk difikir.

Orang yg tidak hanya memberi pelajaran,tetapi juga secara peribadi menjadi sahabat dan pembimbing spiritual bagi pelajarnya.

Hiduplah untuk memberi sebanyak banyaknya. Bukan untuk menerima sebanyak banyaknya.

Begitu sakti, berdengung dengung di dalam kalbu. Yang terasa kemudiannya adalah penyesalan.

Efek tenaga kerbau yang akan digunakan sepanjang hari.

Caranya bersolek jelas memperlihatkan dirinya sedang bertempur mati matian melawan usia dan kelihatan jelas pula,dalam pertempuran itu beliau telah kalah.

Populis,selalu tahu, oportunis dan otak lemah:ahli politik. Jika bicara tatapan mata dan gayanya sangat meyakinkan walaupun sebenarnya sangat dungu.

Pencapaian ujian tidak pernah melepasi angka 6. Kurang pintar:bodoh di perhalus.

Agresif dan ekshibisionis.

Pengaturan seperti itu tentu bukan kerana budaya patriarki yang begitu kental dalam komuniti Melayu. Tetapi semata mata kerana pakaianya tidak memungkinkannya berada di atas. Dia adalah muslimah yang menjaga auratnya dengan baik.

Pelangi sebenarnya adalah sebuah lorong waktu.

Membelanjakan wang seperti tidak ada lagi hari esok dan berhutang seperti akan hidup selamanya.

Sebuah siang yang syahdu,sesyahdu Howling Wolf ketika menyanyikan H'ow long baby, how long'.

Lentik meliuk liuk seperti gelombang samudera,garang umpama musang,menyengat laksana lebah tanah.

Manifestasi dasar keserakahan manusia;tidak mengapa mendapatkan tombolnya sahaja asalkan orang lain juga tidak mendapat yang sempurna.

Tokoh ini dianggap raja ilmu ghaib dengan orang paling sakti di atas yang tersakti induk semua keganjilan dan muara segala ilmu aneh.

Satu titik dalam relativiti waktu;saat inilah masa hadapan itu.

Hidup tanpa usaha adalah mata yang di tutup untuk mencari kucing hitam di dalam kamar gelap dan kucingnya tidak ada.

One things lead to another.

Be there or be damned!

Nota bawah : Andrea hirata berbahasa dalam Laskar Pelangi.

Dipengaruhi Dengan Timbuhan Harta Orang Lain.

Kenapa kita mudah dipengaruhi oleh orang lain bagi menyertai pelbagai skim, perlaburan dan sebagainya?

Antara faktor utama yang membantu mereka mempengaruhi kita adalah seperti berikut :

1. Taraf ilmu pembangunan diri kita.
2. Jenis mentor-mentor yang kita ada.
3. Jenis individu yang kita jadikan kawan.
4. Prinsip hidup yang tidak jelas.


Pemilihan kehidupan hanya di dunia, hanya membuatkan kita mementingkan duit, duit, duit, kaya, kaya, kaya, kereta mewah, kereta mewah, rumah besar, rumah besar. Jadi individu yang datang dengan menjanjikan duit, kaya, kereta mewa, rumah besar secara 99% sudah dapat mempengaruhi kita. Peluang untuk kita ditipu, terus ditipu, dan hidup dalam penipuan adalah 99% boleh berlaku.

Banyak syarikat yang berasaskan MLM, Direct Selling, Skim Cepat Kaya, Perlaburan ‘Tulen’, dan banyak lagi mempengaruhi bakal peserta melalui umpan kereta mewah, rumah besar.


http://www.shamsuddinkadir.com/v2009/2009/08/dipengaruhi-dengan-timbuhan-harta-orang-lain/

Nota bawah: Baca selanjutnya melalui link tersebut.

07 August 2009

Basikal bulan dan bintang.

Setiap kali hari Khamis, rancangan untuk hujung minggu sudah di atur. Minggu ni Kamarudin ajak aku lepak rumah dia. Ceritanya memang berapi, terkesima aku seketika mendengar bagaimana nanti kami berdua menaiki basikal tersebut menyusuri laluan yang sunyi sambil hirup udara segar di waktu pagi. Hanya ada dua. Satu basikal bulan, satu lagi basikal bintang. Agak agak lapar, boleh petik buah ara tepi sungai. Peh..memang ngam!!

Habis je waktu sekolah, kami berdua terus gerak balik. Tunggu tepi tangki air besar, nanti ayah Kamarudin datang dengan motor. Memang tak sabar nak naik basikal bintang. Basikal bulan dia dah cop dulu katanya. Aku tak kisah sangat, tak suka nak gaduh gaduh, janji dapat naik basikal. Lagipon badan dia dah besar walaupon masa tu baru darjah 4. Kelenjar pituitarinya berfungsi dengan baik.

Perjalanan dari pekan ke Gua Ikan makan masa 15 minit. Rumah dia agak kedalam, kalau menapak aku rasa bahaya, ada harimau. Cerita mawas culik bayi yang diceritakan Tengku pon ngeri jugak aku dengar. Mau nanti jadi macam cerita budak serigala,cerita hutan pengakap.

Pasal basikal bulan bintang satu hal, tapi ada benda lebih menarik menarik perhatian aku. Katanya Kamaruddin, kat Gua Ikan ada perkampungan Bunian. Mendengar dia bercerita tentang ayahnya pernah melawat kampung Bunian membuatkan aku lebih teruja. Sampai cikgu Alam Dan Manusia aku pon beria ria mendengar cerita tu. Satu je nekad aku pada haritu, tak dapat naik basikal bintang, dapat jumpa puteri Bunian pon jadilah.

Nota bawah: Takkan bersambung.

05 August 2009

Mawas di lereng bukit.

Rumah berada di terehan bukit di tepi jalan. Tingkat ke lima. Kat situ bahaya. Ada monyet besar macam mawas tapi bukan mawas. Apabila senja menjelma, tuan rumah awal awal lagi tutup dan kunci semua tingkap takut mawas tu ceroboh rumah dah culik anak kecil. Memang perkara itu paling digeruni. Jarang suami akan meninggalkan isteri dan anak kecil mereka sendirian di waktu malam.

Keadaan dinding rumah yang diperbuat dari jalinan buluh memungkinkan seisi rumah diintip, setiap masa. Sentiasa ada perasaan semacam sesuatu memerhati. Melihat lihat menantikan peluang untuk bertindak. Juntaian dahan dari pokok yang berkedudukan lebih rendah dari tapak rumah membolehkan mawas mengintip dengan lebih berkesan dan senyap tanpa diketahui kehadirannya.

Kalau ingin ke pekan bagi mendapatkan bekalan beras dan barang dapur, awal awal pagi terpaksa keluar supaya balik nanti, sebelum senja sudah tiba di rumah. Untung kalau ada kenderaan yang menghala ke pekan, boleh ditumpang,kalau tidak terpaksa menapak.

Nota bawah: Cerita klasik orang orang kawasan Gua Ikan.

02 August 2009

Tamak.

Awek, ironman wannabe.

'Buku apa tu? banyak je..' pak cik 'engine driver' cuba memulakan perbualan, cukup mesra. Sebagai tanda terima kasih agaknya.

'Mana? Kulit gambar kutu hisap rokok ke?Kacip!'

'Eh,tak! Yang warna putih tu banyak banyak' kali ni senyumannya lebih lebar. Tah apa yang dia nak, aku tak berapa nak tangkap.

'Oh! Tu buku fizik nuklear,macam yang TNB nak buat 10 tahun lagi. Lebih kurang sama dengan stim tarbin, cuma tak pakai stim, pakai nuklear' terang aku yang tak berapa nak faham. Ringkas.

'Oo..takde asap la benda tu ek?'pak cik tu masih tak berpuashati sambil tangan menunjuk nunjuk pada cerobong asap boiler.

Aku dah mula serabut. Cuba mematikan perbualan sebelum hilang kawalan.

'Kita tunggula bila dah ada. Nanti kita tengok berasap ke tak' jawap aku dengan sombong sambil bertanya samaada dia dah ada ke belum manual Shinko stim tarbin. Katanya belum.

Agak macam line dah clear dan faham berkenaan penjelasan aku tadi, pak cik tu minta diri dengan muka yang paling berpuas hati.

2 helai baju yang diberikan tadi disorok dalam raga motor. Menonong laju dipecut motornya ke rumah meninggalkan stim tarbin tak dijaga. Kelakuannya tak selari betul dengan penjelasannya di awal pertemuan kami.

Dari jauh aku nampak gundu yang jaga boiler tak puas hati. Matanya merah berkaca. Tak pasti air mata yang mengalir sebab tak dapat baju ataupun kena asap. Ditolak tolaknya fiber masuk ke dalam tempat bakar. Ah,mata masuk habuk la tu. Getus hati aku tak berapa nak ambil berat...kesian gundu.

Nota bawah: Apa cerita ni dua dua helai pon nak sapu. Kata gaji sebulan 5 ribu, KWSP dah 300 ribu.