Pages

30 August 2009

Mandi di Gua Ikan.


Sebelum Brian Nickson Lomas terkenal dan mewakili negara ke sukan olimpik,aku ketika darjah 4 terlebih dahulu mencuba nasib dan menguji kebolehanku dalam sukan terjun. Tetapi ternyata tiada lansung bakat mahupun yang terpendam lagi tersorok untuk diasah. Rezekiku bukan dalam bidang terjun terjun. Ya, aku amat pasti. Pasti sekali.

'Kau terjun dulu' arah aku yang tak mampu pun berdiri akibat gayat.

Ijo yang prinsip hidupnya pantang dicabar tersenyum sinis sambil berdiri tegak dengan kedua dua tangan di pinggang. Megah. Ku kira jika tidak di suruh pun sememangnya dia akan terjun.

Ketika aku cuba berdiri dan masih lagi mengimbangi badan, Ijo telah pun melonjakkan kakinya dari batu tempat kami berdiri,terus terjunam je dalam air dengan kepala dahulu mencecah air.Memang bergaya. Kuintainya untuk memastikan dia masih hidup.

Melihatnya tak apa apa, sekonyong konyong aku juga mendapat keberanian untuk terjun sama. Perasaan ingin merasai degupan jantung momen antara melonjak dari batu dan sebelum cecah permukaan air mengatasi perasaan takut tadi.

Aku lonjak sekuat hati, mata tertutup. Tak kuhiraukan Ijo dan Wadi yang sedari tadi bergelumang dalam air menjerit jerit namaku memberikan kata semangat.

Saat kaki mencecah air, tiba tiba ku rasa bangga. Aku telah berjaya. Berjaya melalui tempoh adrenalin dipam laju meningkatkan tekanan ke seluruh urat saraf yang tadi menegang kini menurun drastik. Kembali kendur dan menyenangkan semacam perasaan kencing ketika berada berada di dalam air setelah sekian lama berendam. Malah lebih menyenangkan dari itu.

Wah! Ternyata satu kepuasan. Dapat kurasai arus deras mengenai tubuhku seakan angin yang sedang bertarung dengan aerofoil. Kuangkat kepala dan tersenyum puas sambil memandang Ijo dan Wadi secara berturut, tak sabar mendapatkan ucapan tahniah. Tetapi mereka sebaliknya, malah masing masing ketawa terbahak bahak.

Saat itu juga aku lihat seluar pendekku hanyut dibawa arus deras jauh menuju ke dalam Gua Ikan. Cilakak, getah pinggang seluarku buat hal lagi.

Berbuka di Shah Alam, sahur di Gua Musang.

Semalam berbuka makan kepak ayam bakar, semasa kat bazar dia punya aroma punyala ngancam. Sebanyak banyak juadah yang dijual, ini yang paling menusuk hidung. Sekepak, dua kepak..sampai tiga kepak aku makan. Lazat betul.

Dengan petunjuk yang serba lengkap dan paling mudah yang aku bagi, akhirnya Matju pon sampai juga ke rumahku. Hah,kan aku dah cakap, tak susah.

Matju pandu Satria Neo warna hitam berkilat baru lepas basuh. Rasa macam nak angkat jugak satu. Kacukan Lotus dan Mitsubishi katakan, memangla seksi dan ngancam macam aroma kepak ayam.

Pergi jahanam dengan Jeremy Clarkson (Topgear), gergasi perut buncit!. Apa dia ingat Lotus Elise pon seluas Bentley? Tapi Satria Neo tak seseksi Maria Ozawa dan awek transformers lah.

Dengan pemanduan yang tenang dan bersahaja, akhirnya kami tiba di Gua Musang. Berhenti pekena sahur dulu, nanti baru ada tenaga nak potong lori balak 16 tayar, kata Payih. Keadaan jalan pon mencabar, kecik dan banyak kona kona dikelilingi bukit bukau.

Kerajaan pusat pon satu macam, ingat aku tak tahu dia tak bagi peruntukan buat jalan baru. Dulu cakap nak bina Lebuhraya Pantai Timur, dari Pahang sampai Kelantan, tup.. tup.. Buat LPT sampai Terenggganu je. Dibatalkan sebab Barisan Nasional tak dapat rampas Kelantan. 1Malaysia konon! Macam Firaun.

Satu hari nanti bila dia dah jadi parti minoriti baru dia tau. Takleh pow Petronas, duit KWSP takleh cekau, Felda dan Tabung Haji apatah lagi. Bapak mertua dia di Mongolia pon jangan harap nak terima dia balik masa tu.

Nota bawah : Aku rilek je. Takde nak terajang terajang pintu sebab tak dapat lebuhraya. Dah biasa dengan kekurangan. Nanti hari mengundi aku tunjukla kuasa yang aku ada.

29 August 2009

Percuma tali pinggang.


Sampai sekarang Ajaq tak balas msg aku, merajuk la tu.



Nota bawah: Aku kat kampung sekarang ni, tebas tebas apa yang patut. Raya pon dah nak dekat..

28 August 2009

Jika kita mati,apa jadi pada Facebook?

Jika kita mati nanti,apa akan jadi pada facebook,blog,friendster,myspace kita? Adakah ianya secara automatik akan terdelete?

Hah. Kaget jugak aku terbaca soalan ni. Tak terjangkau dek akal. Orang yang terfikirkan soalan ni memang berpandangan jauh walaupon dia sampai ke sudah tak mendapat jawapannya.

Nota bawah: Pergi jahanam dengan facebook.Yahudi!

27 August 2009

Mat Arih baru dapat kerja.

Hari pertama: Pergi.

Hari kedua: Pergi.

Hari ketiga: Tak pergi.

Hari keempat: Tak payah pergi lagi (diberhenti).

26 August 2009

Buat keputusan.

Pernah ada sorang awek tanya pasal nak sambung belajar kat mana. Katanya susah nak buat keputusan sampai tepsaksa mintak pandangan banyak pihak. Dari penjelasan panjangnya aku faham yang dia dalam dilema nak sambung kat mana dan ambik jurusan apa. Komplainnya lagi UiTM dah tak bagi subsidi makan!

Dulu waktu aku isi borang UPU lepas matrik, aku pilih negeri yang aku tak pernah sampai lagi dan paling jauh. Maka aku dapat sambung kat Universiti Parit Raja, Johor. Memang pilihan yang tepat sebab dapat naik ketapi 14jam dari Wakaf Bharu ke Kluang. Sampai je Kluang terus pekena Kluang Rail Coffee.Memang ngam. Rasa macam tengah ikut ekspedisi keliling dunia melalui jalan darat.

Disebabkan jauh maka aku jarang jarang balik dan malas nak balik selalu. Balik kampung 2 tahun skali saja,itupon kalau ada duit lebih dan takde program yang lebih baik nak buat baru aku balik.

Masa nak pilih kerja pon sama, aku pilih tempat yang tak pernah aku duduk. Bezanya tempat tu mestilah ditengah tengah peta semenanjung. Mestilah Kuala Lumpur. Tetapi kerja kat KL tak bertahan lama, 5 bulan je. Baru aku tau KL ni macam celaka. Segalanya mahal. Babi! KL tak serasi ngan aku, lalu ku bawa diri ke Shah Alam.

Nota bawah: Buat tindakan dengan fikiran bukan perasaan. Menulis dengan perasaan hal yang lain.

24 August 2009

Orang lain yang masakkan.

Malam tu aku tak nampak tanda tanda Bob akan masak. Hashim pula sampai rumah terus masuk bilik, tido. Mat Rih? hah...

Tanpa berfikir panjang disebabkan perut sudah lapar, terus aku call Pizza Hut. 15 minit je tunggu, dah sampai. Cepat betul dan memang boleh diharap.

Rumah diselubungi gelak tawa gembira sehingga ada yang tersengguk. Seharusnya bagi mereka kerana aku yang mengeluarkan belanja.

Ternyata juga pizza mampu membuatkan Bob gembira, sejenak melupakan bumper dan lampu belakang Merc AMG yang dilanggar belum lagi diganti. Jumlah keseluruhan gantirugi menyamai gaji Bob 4 bulan kerja.

Hashim yang tido pon terjaga dan join makan sama.

Nota bawah: Dah tiga hari sahur dan bukak puasa sorang sorang kat rumah.

22 August 2009

Janji temu dengan puteri bunian Gua Ikan.

Hujung minggu ini sekali lagi Kamaruddin berjaya meyakinkan aku untuk tidur dirumahnya. Kali ni ayahnya baru saja balik dari kampung orang bunian bersama Pok Ku untuk meminjam pinggan dengan orang bunian bagi kegunaan kenduri kahwin, ceritanya.

Walaupun sedikit sangsi mengenainya,kerana sebelum ini pernah terdengar cerita yang masyarakat bunian makan beralaskan daun saja, tapi aku tetap setuju dengan pelawaan Kamaruddin.

Mandi air gunung sambil kutip pucuk paku. Terisi jugak hujung mingguku dengan aktiviti. Nanti dalam kelas boleh lawan cerita panas Zuha. Minggu lepas ceritanya menjerat anak babi hutan berjaya mengumpul 'crowd' paling ramai hingga tersebar ke kelas sebelah.

Sampai saja dirumah Kamaruddin, aku tak banyak cakap, terus terjun ke sungai. Airnya yang jernih dan dingin membuatkanku terketar ketar menahan sejuk ketika angin sepoi sepoi yang bertiup menyentuh badanku. Sekali sekala kuimbangi badan yang ingin terjatuh kerana terpijak batu batu sungai yang agak tajam dan menyakitkan ketika dipijak. Airnya yang sejernih kristal membolehkanku menyelam sambil meninjau anak anak ikan berkejaran di celah celah batu.

Kamarudin yang masih lagi tercegat di tebing, hanya memerhatikan gelagatku sambil tersenyum sipu. Jengkel. Gayanya sedikit angkuh mungkin kerana mandi di tempat itu bukan lagi kepuasan baginya. Malah,kebiasaan; mandi, basuh baju, basuh pinggan semuanya menggunakan air sungai tersebut. Tetapi tidak bagi aku.

'Jom! kita susur anak sungai ni sampai ke dalam Gua Ikan sana' Kamaruddin yang masih tersenyum memulakan bicara. Cuba menarik perhatian aku.

'Hari ni puteri bunian turun tak?' respon aku laju sambil terkial kial memanjat tebing yang agak curam.

Tanpa menjawap pertanyaan, Kamaruddin terus melangkah tidak mempedulikanku.

'Kau ikut saja,nanti dah jumpa kau tengokla puas puas' dari gerak alis matanya dapat ku agak jawapan yang dituturnya.

5 minit menyusuri sungai, membawa kami ke pintu gua yang hanya boleh diterokai melalui jalan air. Pendek kata kami terpaksa berenang untuk masuk ke gua tersebut. Keadaan airnya yang hijau kehitaman dan kelihatan sanga dalam, sungguh mengerikan. Risau juga kalau ada ikan Piranha. Aku menolak cadangan Kamaruddin untuk berenang, dan ku utarakan idea yang lebih praktikal;panjat batu!

Kamaruddin tak membantah, mungkin dia juga setuju bahawa puteri bunian tidak suka jika berjumpa manusia dalam keadaan basah kuyup. Kata nak berjanji temu. Apa cerita jumpa puteri bunian berpakaian basah.

Dalam hal seperti ini, Kamaruddin sentiasa di depan. Agaknya bimbang puteri bunian hanya 2 orang, dan hanya seorang yang cantik. Menjadi yang pertama memungkinkannya membuat pilihan yang terbaik.

Tiba di bahagian batu yang besar dan licin, aku tak tergapai tempat berpaut. Kakiku tersilap pijak di tempat berlumut, selipar yang lupa kutanggalkan ternyata membawa celaka. Laluku jatuh bebas ke dalam air yang hijau dan dalam.

Kecebbuuuuurrrrr....

Serentak itu aku terasa muka direnjis air dan tersedar dari tidur.

'woi, bangun sahur! Dah nak habis waktu ni! Lembaga di hujung kaki ke yang amat kukenali bersuara tegas.

'cilakak! Abangku memang tak bagi can lansung.'

Nota bawah: Selamat berpuasa.=P

21 August 2009

Tulis wasiat.

Kung..keng..kung..keng..

Apih batuk batuk dah macam apa. Ngeri aku dengar. Dia yang baru sampai dari Kuala Lumpur kerana ada kursus sejak 4 hari lalu nampak lebih berisi.Makin 'sihat' semenjak kerja dengan Felda.

Memandangkan sudah lama tak jumpa, aku ajak dia ngeteh kat mapley sambil borak borak. Dia menolak, letih katanya. Panas badan. Batuknya masih berterusan sehingga dia tertidur atas katilku. Katanya esok dia akan ke hospital.

Aku terus sambung menulis laporan sementara Bob layan Discovery Turbo. Tertido sambil pen masih di tangan di sebelah Apih.

Petang tadi ketika di pejabat tiba tiba badan aku rasa panas. Degup jantung pulak lain macam dia punya melodi. Laju. Bos nak umum Ramadhan ni boleh balik awal ke?

Bzz..bzz.. (sms dari Apih)

Apih (5:10 PM):
Bu,kawe kna h1n1 thap ptama..kalu dmo deme gak,baik g spital cpt2

Me (5:11 PM):
Heh!kuarantin brapo ari?

Apih (5:15 PM):
2ari,thap ptama..

Nota bawah: Balik rumah aku terus isi borang wasiat Amanah Raya. Tercari cari medical card PruBSN.

20 August 2009

Empat kehidupan:RM58.50.

Semenjak sudah bosan nak merayau rayau, dah malas nak pergi beli buku kat MPH lagi. Sekarang semua urusan dilakukan depan komputer, dalam bilik di rumah sahaja. Ujana ilmu online, bukan kedai buku biasa! Tagline dia pon bukan sembarang.
Apabila membayar harga buku di Ujana Ilmu anda bukan sekadar membeli kertas dan tinta, sebaliknya mendapat sebuah kehidupan


Terpikat dengan jaminan buku di Ujana Ilmu bukan sekadar buku, tetapi adalah kehidupan, maka aku beli 4 kehidupan pada harga rm58.50. 3 kehidupan coretan Pak Hamka dan 1 dari Pak Samad. Cinta Fansuri dah diterjemah ke bahasa Jerman.

Empat buah kehidupan yang telah dibeli dan akan dilalui.

Antara kehidupan yang telah dilalui.


Nota bawah:Jika benar buku adalah kehidupan, sehingga hari ini di bulan ogos, tiga kehidupan telahku lalui dan satu sedang kulalui disamping kehidupanku sendiri.

18 August 2009

Teknologi yang tak banyak membantu

Sejak install perisian fonbook Icontact kat fon, semua nombor yang aku simpan sebelum ni jadi celaru. Ada yang tiba tiba hilang tah kemana,ada nombor jadi tertukar ngan orang lain. Nombor bos jadi nombor Jama pulak. Hah! Leceh betul. Huru hara hidup bila dapat call pukul 3 pagi, ingatkan bos suruh ke-luar kawasan, rupanya Jama ajak kuar ngeteh.

Bila dapat call dari nombor yang takde nama, takde hal sebab boleh cam suara. Kalau tak berapa nak cam suara, mungkin boleh dapat tangkap dari apa yang dibualkan. Kalau yang call tiba tiba ajak main futsal mesti aku tau tu Tanjung, takkanla mak aku kat kampung.

Yang susahnya bila dapat khidmat pesanan ringkas dari member yang namanya sudah terpadam. Haram!macam mana nak tangkap siapa yang sms,pulak tu sms pendek sekadar tanya 'buat apa?'..'kat mana?'..ni yang masalah negara ni. Kalau member tu jenis selamba mungkin tak kisah sangat kalau aku tanya 'siapa ni?'

+6012xxxxxxx (10:41 PM):
Hi..i nk tukar no,klo u xdpt kontek no nie...contact no bru i k..+6012ooooooo..t.care..daa

Me (10:50 PM):
Sori.sape ni?

+6012xxxxxxx (10:51 PM):
O..da delete ma no..xpelah mcm 2..juz ignore ma msj k..daa

Me (10:52 PM):
daa

Nota bawah: Dalam 10 sms aku terima, 5 saja yang aku kenal yang lain aku buat buat kenal.

16 August 2009

Ekspedisi mandi air terjun tertinggi di Asia Tenggara.

'Simpan duit dua ringgit,kalau nak ikut!'Pesan abang aku tegas. Aku mula berkira kira. Sehari duit belanja sekolah 50sen; rehat makan kueh 20sen, air anggur 10sen,balik sekolah beli aiskrim jeruk kelubi 20sen. Hah,mana ada lebihnya nak simpan? Getus hatiku selepas ligat membuat kira kira.

Harap hujung minggu ni macha beli botol tu datang. Berguna jugak botol botol budu kosong yang tersusun rapi kat rumah aku. Boleh digadai. Kalau macha tak datang macam mana?

Plan b, kat sekolah nanti tunggu nasi Rancangan Makanan Tambahan (RMT) yang budak tak datang. Kalau dapat, boleh aku simpan 50sen ni. Sehari simpan 50sen,Ahad Isnin Selasa Rabu. Empat hari kena berebut RMT. Tak mungkin aku dapat makanan tu tiap tiap hari. Susahnya.

Hampa aku memikirkan cara untuk menyimpan duit sebanyak itu. 'Apsal 2 ringgit, seringgit tak boleh ke?' tanya aku dengan penuh harapan. Ketika itu abangku tercongok diatas dahan jambu mawar, chap..chap..bunyi jambu mawar dikunyah laju sambil air jambu tersembur keluar,entah sedap entah tertelan ulat buah.

'Pegi seringgit, balik seringgit!'lantang jawapan dari abangku. Kelihatan beberapa ekor kerengga merayap rayap di kakinya mencari pot paling sedap untuk dikepit.

'Naik perahu 50sen nak nyeberang, dari jeti nak ke kaki gunung kena naik van,50sen lagi. Kalau bawak seringgit ko tidola sana. Tak payah balik!' sambung abangku lagi panjang lebar.

Harapanku semakin kabur untuk ikut sama ekspedisi tersebut. Tak sanggup aku menelan air liur memerhatikan Apih,Jehe dan Matyi menikmati aiskrim jeruk kelubi selama 4 hari berturut turut.

Mana tahan, boleh meleleh air liur dari sekolah sampai rumah kalau macam ni.

Ah, takpelah. Mungkin lain kali.

Nota bawah: Sekarang dah ada jambatan lintas sungai, tak perlu naik perahu lagi nak nyeberang.

14 August 2009

Tak macam kerja kerajaan.

Sejak tempat kerja aku ada ketua sumber manusia yang baru, ketenteraman sedikit terganggu. Kadang kadang rasa macam sekolah rendah, setiap masa ada pengawas nak catat nama kalau buat salah.

Untung betul kerja sumber manusia, dibayar gaji untuk memotong gaji. Berapa banyak bonus dia bergantung berapa banyak dia dapat potong gaji pekerja. Barangkali itu prinsip kerja yang membuatkannya begitu bermotivasi.

Kalau kerja kerajaan, tak sempat rasanya Datuk Subramaniam nak catat, ramai sangat. Kalau nak buat jugak, kena lantik ramai pengawas. Pulak tu mesti susah nak cam sape datang kerja pukul 7 dengan yang datang pukul 8.30 pagi. Semua nampak sama je kat kantin. Yang datang pukul 7 pon buat buat datang pukul 830 lepak kat kantin sampai pukul 10 pagi. Agaknya.

Nota bawah: Kelmarin aku dengar cerita; tayar kereta ketua sumber manusia ada orang pancitkan. Macam zaman sekolah.

12 August 2009

Tingkatan empat dah masuk universiti.

Jarak dari rumah ke sekolah dekat je, dalam 5 kilometer. Jalan kaki pon sampai, tapi aku selalu pergi naik bas. Balik pon naik bas. Bas bernombor 61A.

Dia punya jalan, sebelum sampai sekolah kena lalu Universiti Sains Malaysia cawangan Kubang Kerian. Pemandu bas pon satu macam. Dia akan masuk pusing kat dalam universiti dulu lepas tu baru keluar balik menuju ke sekolah aku.

Semasa tingkatan 4 aku selalu naik bas ni untuk ke sekolah dan balik ke rumah. Jadi, tiap tiap hari sebelum ke sekolah aku akan masuk universiti dulu. Misi kat dalam ni memang bersepah, abang drebar nak usha misi agaknya.

Sekarang bila dah kerja ni jarang nak masuk universiti lagi. Kalau masuk pon time balik kampung. Itupun sebab nak cucuk duit kat atm CIMB dalam universiti.

Nota bawah: Masa tingkatan 2 pon dah masuk universiti kejap. Main hoki kat USM Penang.

11 August 2009

Pos bungkusan kat pejabat pos.

Tadi, seluruh waktu rehat aku habiskan kat pejabat pos yang tak bertamadun. Kini waktu opis baru nak makan, rasa macam kerja kerajaan pula boleh makan sesuka hati bila bila masa.

Di pejabat pos.

Tekan mesin kira nombor giliran: 2172, Nombor sekarang ialah 2093.Sila duduk, anda anda dilayan sebentar lagi.

"Jadah sebentar lagi" getus hati aku tak semena mena.

Ramai pulak orang hari ni. Macam biasa, aku tak terus duduk, lepak dulu depan pintu layan udara sejuk aircond sambil usha sekeliling. Tak ramai pon orang, tapi apehal giliran aku sampai ke seratus neh!? Hah, memang aku dah agak, selalu sangat budak budak duk main tekan tekan mesin ni. Tu tak campur lagi yang balik sebab putus asa menunggu. Tak macam bank merah putih, ada pakcik pegang senapang jaga mesin kira nombor giliran, garang pula tu.

Di papan kenyataan terpampang jelas perkataan, 'Rakan Kepercayaan Anda'. Motto baru Pos Malaysia agaknya. Macam syarikat skim piramid labu peram, tah apa yang percayanya.

Nota bawah : Dari darjah 5 sampai berumur 25, pejabat pos masih macam tu. Nasib baik aku dah pandai bayar bil kut internet.

08 August 2009

Kata kata sedap untuk difikir.

Orang yg tidak hanya memberi pelajaran,tetapi juga secara peribadi menjadi sahabat dan pembimbing spiritual bagi pelajarnya.

Hiduplah untuk memberi sebanyak banyaknya. Bukan untuk menerima sebanyak banyaknya.

Begitu sakti, berdengung dengung di dalam kalbu. Yang terasa kemudiannya adalah penyesalan.

Efek tenaga kerbau yang akan digunakan sepanjang hari.

Caranya bersolek jelas memperlihatkan dirinya sedang bertempur mati matian melawan usia dan kelihatan jelas pula,dalam pertempuran itu beliau telah kalah.

Populis,selalu tahu, oportunis dan otak lemah:ahli politik. Jika bicara tatapan mata dan gayanya sangat meyakinkan walaupun sebenarnya sangat dungu.

Pencapaian ujian tidak pernah melepasi angka 6. Kurang pintar:bodoh di perhalus.

Agresif dan ekshibisionis.

Pengaturan seperti itu tentu bukan kerana budaya patriarki yang begitu kental dalam komuniti Melayu. Tetapi semata mata kerana pakaianya tidak memungkinkannya berada di atas. Dia adalah muslimah yang menjaga auratnya dengan baik.

Pelangi sebenarnya adalah sebuah lorong waktu.

Membelanjakan wang seperti tidak ada lagi hari esok dan berhutang seperti akan hidup selamanya.

Sebuah siang yang syahdu,sesyahdu Howling Wolf ketika menyanyikan H'ow long baby, how long'.

Lentik meliuk liuk seperti gelombang samudera,garang umpama musang,menyengat laksana lebah tanah.

Manifestasi dasar keserakahan manusia;tidak mengapa mendapatkan tombolnya sahaja asalkan orang lain juga tidak mendapat yang sempurna.

Tokoh ini dianggap raja ilmu ghaib dengan orang paling sakti di atas yang tersakti induk semua keganjilan dan muara segala ilmu aneh.

Satu titik dalam relativiti waktu;saat inilah masa hadapan itu.

Hidup tanpa usaha adalah mata yang di tutup untuk mencari kucing hitam di dalam kamar gelap dan kucingnya tidak ada.

One things lead to another.

Be there or be damned!

Nota bawah : Andrea hirata berbahasa dalam Laskar Pelangi.

Dipengaruhi Dengan Timbuhan Harta Orang Lain.

Kenapa kita mudah dipengaruhi oleh orang lain bagi menyertai pelbagai skim, perlaburan dan sebagainya?

Antara faktor utama yang membantu mereka mempengaruhi kita adalah seperti berikut :

1. Taraf ilmu pembangunan diri kita.
2. Jenis mentor-mentor yang kita ada.
3. Jenis individu yang kita jadikan kawan.
4. Prinsip hidup yang tidak jelas.


Pemilihan kehidupan hanya di dunia, hanya membuatkan kita mementingkan duit, duit, duit, kaya, kaya, kaya, kereta mewah, kereta mewah, rumah besar, rumah besar. Jadi individu yang datang dengan menjanjikan duit, kaya, kereta mewa, rumah besar secara 99% sudah dapat mempengaruhi kita. Peluang untuk kita ditipu, terus ditipu, dan hidup dalam penipuan adalah 99% boleh berlaku.

Banyak syarikat yang berasaskan MLM, Direct Selling, Skim Cepat Kaya, Perlaburan ‘Tulen’, dan banyak lagi mempengaruhi bakal peserta melalui umpan kereta mewah, rumah besar.


http://www.shamsuddinkadir.com/v2009/2009/08/dipengaruhi-dengan-timbuhan-harta-orang-lain/

Nota bawah: Baca selanjutnya melalui link tersebut.

07 August 2009

Basikal bulan dan bintang.

Setiap kali hari Khamis, rancangan untuk hujung minggu sudah di atur. Minggu ni Kamarudin ajak aku lepak rumah dia. Ceritanya memang berapi, terkesima aku seketika mendengar bagaimana nanti kami berdua menaiki basikal tersebut menyusuri laluan yang sunyi sambil hirup udara segar di waktu pagi. Hanya ada dua. Satu basikal bulan, satu lagi basikal bintang. Agak agak lapar, boleh petik buah ara tepi sungai. Peh..memang ngam!!

Habis je waktu sekolah, kami berdua terus gerak balik. Tunggu tepi tangki air besar, nanti ayah Kamarudin datang dengan motor. Memang tak sabar nak naik basikal bintang. Basikal bulan dia dah cop dulu katanya. Aku tak kisah sangat, tak suka nak gaduh gaduh, janji dapat naik basikal. Lagipon badan dia dah besar walaupon masa tu baru darjah 4. Kelenjar pituitarinya berfungsi dengan baik.

Perjalanan dari pekan ke Gua Ikan makan masa 15 minit. Rumah dia agak kedalam, kalau menapak aku rasa bahaya, ada harimau. Cerita mawas culik bayi yang diceritakan Tengku pon ngeri jugak aku dengar. Mau nanti jadi macam cerita budak serigala,cerita hutan pengakap.

Pasal basikal bulan bintang satu hal, tapi ada benda lebih menarik menarik perhatian aku. Katanya Kamaruddin, kat Gua Ikan ada perkampungan Bunian. Mendengar dia bercerita tentang ayahnya pernah melawat kampung Bunian membuatkan aku lebih teruja. Sampai cikgu Alam Dan Manusia aku pon beria ria mendengar cerita tu. Satu je nekad aku pada haritu, tak dapat naik basikal bintang, dapat jumpa puteri Bunian pon jadilah.

Nota bawah: Takkan bersambung.

05 August 2009

Mawas di lereng bukit.

Rumah berada di terehan bukit di tepi jalan. Tingkat ke lima. Kat situ bahaya. Ada monyet besar macam mawas tapi bukan mawas. Apabila senja menjelma, tuan rumah awal awal lagi tutup dan kunci semua tingkap takut mawas tu ceroboh rumah dah culik anak kecil. Memang perkara itu paling digeruni. Jarang suami akan meninggalkan isteri dan anak kecil mereka sendirian di waktu malam.

Keadaan dinding rumah yang diperbuat dari jalinan buluh memungkinkan seisi rumah diintip, setiap masa. Sentiasa ada perasaan semacam sesuatu memerhati. Melihat lihat menantikan peluang untuk bertindak. Juntaian dahan dari pokok yang berkedudukan lebih rendah dari tapak rumah membolehkan mawas mengintip dengan lebih berkesan dan senyap tanpa diketahui kehadirannya.

Kalau ingin ke pekan bagi mendapatkan bekalan beras dan barang dapur, awal awal pagi terpaksa keluar supaya balik nanti, sebelum senja sudah tiba di rumah. Untung kalau ada kenderaan yang menghala ke pekan, boleh ditumpang,kalau tidak terpaksa menapak.

Nota bawah: Cerita klasik orang orang kawasan Gua Ikan.

02 August 2009

Tamak.

Awek, ironman wannabe.

'Buku apa tu? banyak je..' pak cik 'engine driver' cuba memulakan perbualan, cukup mesra. Sebagai tanda terima kasih agaknya.

'Mana? Kulit gambar kutu hisap rokok ke?Kacip!'

'Eh,tak! Yang warna putih tu banyak banyak' kali ni senyumannya lebih lebar. Tah apa yang dia nak, aku tak berapa nak tangkap.

'Oh! Tu buku fizik nuklear,macam yang TNB nak buat 10 tahun lagi. Lebih kurang sama dengan stim tarbin, cuma tak pakai stim, pakai nuklear' terang aku yang tak berapa nak faham. Ringkas.

'Oo..takde asap la benda tu ek?'pak cik tu masih tak berpuashati sambil tangan menunjuk nunjuk pada cerobong asap boiler.

Aku dah mula serabut. Cuba mematikan perbualan sebelum hilang kawalan.

'Kita tunggula bila dah ada. Nanti kita tengok berasap ke tak' jawap aku dengan sombong sambil bertanya samaada dia dah ada ke belum manual Shinko stim tarbin. Katanya belum.

Agak macam line dah clear dan faham berkenaan penjelasan aku tadi, pak cik tu minta diri dengan muka yang paling berpuas hati.

2 helai baju yang diberikan tadi disorok dalam raga motor. Menonong laju dipecut motornya ke rumah meninggalkan stim tarbin tak dijaga. Kelakuannya tak selari betul dengan penjelasannya di awal pertemuan kami.

Dari jauh aku nampak gundu yang jaga boiler tak puas hati. Matanya merah berkaca. Tak pasti air mata yang mengalir sebab tak dapat baju ataupun kena asap. Ditolak tolaknya fiber masuk ke dalam tempat bakar. Ah,mata masuk habuk la tu. Getus hati aku tak berapa nak ambil berat...kesian gundu.

Nota bawah: Apa cerita ni dua dua helai pon nak sapu. Kata gaji sebulan 5 ribu, KWSP dah 300 ribu.

01 August 2009

Kita rugi

14/07/09

'Weyh!kita rugi la,aku silap kira!'

''Apa!?''

'Duit pasang kipas hari tu'

''Bape banyak!?''

'Ni..!RM120..' Jawap hashim dengan muka yang agak serius. Kapur masih di tangan, di kira kira lagi berulang kali. Habis bersepah atas toolbox dengan tulisan matematiknya.

Gaya akauntan nak tutup akaun syarikat pon ada. Kalau tengok betul betul macam tengah fikir kombinasi nombor yang paling ngam,Toto 4D. Susah payah fikir, segala rumus matematik yang cikgu ajar zaman sekolah habis diaplikasikan.

4848, kelajuan speed gear pinion turbine RB5 memang selalu naik.1032 baru sekali, tapi first prize, bukan alang alang. Banyak lagi nombor yang pernah naik. Kalau ada budak PMT yang kena,esoknya mesti tak datang kerja. Berapa lama cuti bergantung berapa banyak besar dan kecil yang dibeli. Hari tu ada yang menang banyak. Banyak gampang. Terus berhenti kerja. Dengar cerita dah beli lori bisnes sayur pulak.


Nota bawah: Teka teka nombor aku tak berapa nak pandai. Sekolah dulu cikgu ajar matematik tambah tolak je. Bab kebarangkalian cikgu tak ajar.