Pages

25 September 2009

Peludah perasaan.


Sekarang Atib dah tak ludah merata lagi, dah jarang dia ludah ke muka orang. Sudah dijumpainya bekas paling ngam untuk dijadikan tempat ludah perasaan.

Dulu semua tempat yang pernah disinggahi dijadikan lapangan ludah. Boleh dikatakan semua orang pernah kena. Rata rata tak kisah, malah bersimpati dengan tabiat yang menimpanya.

Siapa siapa yang pertama kali diludah akan memaafkannya, tetapi apabila ia berulang ulang, akan menimbulkan kemarahan dan betul betul membakar kesabaran. Ada juga sampai tercetus perbalahan kecil.

Segala macam jenis air ludah keluar dari mulut. Hampir semua bermodal sama, hijau pekat kekuningan dan berbaur hanyir.Pernah ludahnya tersasar dan terkena muka orang sebelah, panas juga memikirkan situasi ni. Siapa siapa yang berada disekelilingnya akan cepat bangun dan bertindak balas. Dimakinya sepuas hati. Namun Atib dah pasrah dengan keaadan tersebut.

Ah!cilake, perempuan tu memang suka meludah perasaan merata rata. Entah apa yang dia tak puas hati sangat. Sekarang dah agak senyap, mungkin dah dijumpai bekas yang paling sesuai untuk meludah. Seluruh umat patut berterima kasih kepada pemilik bekas tersebut.

0 contengan:

Post a Comment