Pages

06 November 2009

Pelajaran dalam kehidupan.

Aku senang kalau tengok orang lain tenang.
Lebih suka urus diri sendiri dari sibuk sibuk hal orang.

Sudah sampai masa untuk memberi.
Sebab sudah banyak kali menerima.

Kata Harun Yahya;

Hidup dan nasib boleh kelihatan tidak teratur, misteri, hebat dan sporadik, namun setiap elemennya adalah subsistem keteraturan dari sebuah reka bentuk holistik yang sempurna.

Menerima kehidupan bererti,menerima kenyataan bahawa tidak ada hal sekecil apa pun yang terjadi kerana secara kebetulan. Ini adalah fakta penciptaan yang tak dapat disangkal.


Sesuatu kejadian diciptakan untuk membuka mata manusia melihat dunia.
Segalanya punya alasan tersendiri.
Tetapi kepastian terhadap perasaan.
Tak boleh lahir begitu sahaja.
Perlu lebih waktu.
Untuk belajar.


Belajar sampai peringkat mana?
Sijil? diploma? ijazah? master? PHD?
Kehidupan itu sendiri adalah pelajaran,
Kita sentiasa belajar dan belajar,
Kata orang; belajar tinggi tinggi sampai pandai,
Bukan memandai mandai.

Belajar mengenal diri seseorang tak dapat dipelajari dari orang lain,
Kerana perkara yang terbaik dalam pelajaran,
Ialah belajar melalui pengalaman sendiri.


Bukan tempoh masa dan setinggi mana kita belajar yang jadi isu,
Yang penting setakat mana kita dapat menerima pelajaran itu.

Ya,belajar dari pengalaman sendiri.

Kerana;

Kehidupan adalah pelajaran.
Cikgunya ialah pengalaman.
Tingkatkan diri melalui pembacaan.
Kesusahan itulah peperiksaan.
Keputusan dan pencapaian?

Bergantung pada kemampuan dan kebijaksanaan.

Kau nilaikan!


Nota bawah: Kolaborasi, perdebatan terbuka, perbahasan tanpa percakaran antara abOo dan Hapam.

2 contengan:

terompahkayu said...

pengalaman adalah suatu yang tak ternilaikan!

abOo said...

pengalaman paling berharga.

Post a Comment