Pages

06 June 2010

Batu Kecubung.


Air cap penumbuk


Aku rasa Pak Ah Kheng ni orang nombor satu, dengan kata lain dia yang incas semua benda kat sini. Apa apa hal orang tanya dia dulu. Kalau disuruh bikin paip bentuk S, maka S lah, kalau bentuk U, mesti U, begitulah seterusnya bentuk apa pon.

Tambah tak syak lagi yang dia ni orang paling besar projek sebab aku pernah lihat dia panggil orang dengan hoi..! hoi..! sahaja. Cuba kalau aku yang buat macam tu, maunya nanti melayang spanar 46 atas kepala.

Berbalik pada cerita batu kecubung, semasa tengah pekena singkong bersama sama Pak Ah Kheng sambil minum kopi, dia cerita la sikit sikit tentang ikan jelawat. Sedap katanya.

Pesannya lagi kalau nak beli batu kecubung buat mata cincin, mesti tengok keaslian batu dengan rendam dalam air. Kalau batu asli, akan berkilau dan ada urat urat. Memang jelas terpancar keasliannya.

'Kalau tak berkilau berurat itu kecabung bukan kecubung.'

'Ha..ha..ha..ha..'

Tawa Pak Ah Kheng dan Sapta Oktora pecah berderai.

Sebelum pada tu sempat dia mengomel pasal facebooknya yang dah sebulan tak dikemaskini.

Rasa air kopi yang kelat lain macam buat tekak aku rasa tak sedap. Lagi pon tengah penat, baru pulang dari kerja, jadi takde mood sangat nak sembang lebih lebih dengan orang orang tua. Lalu aku biarkan Pak Ah Kheng dengan cincin batu kecubungnya.

Sebelum sampai rumah aku singgah kedai beli air cap penumbuk.

Kat rumah terus landing atas sofa sambil kipas pada kelajuan maksima ditala terus ke dada. Tengah panas berpeluh duduk depan kipas memang nikmat, rasa macam scene Leornado Dicaprio depa tangan layan angin dalam filem Titanic.

0 contengan:

Post a Comment