Pages

08 August 2010

Lapar.




Gedegang..!

Dua tong minyak aku tumpahkan. Ruangan bilik turbin dipenuhi minyak hitam bercampur minyak yang masih belum digunapakai. Berselerak.

Rasa marah mengatasi rasa lapar. Sisa sisa tenaga yang ada aku gunakan untuk mengangkat tukul besar dan menghentam mozek mozek di bilik turbin. Pecah berderai. Dua orang operatornya lari bergelimpangan malah sikit tersungkur terpijak minyak yang berceceran di lantai. Kasutnya yang tercabut juga tak dihiraukan. Disaat seperti itu nyawa lebih penting untuk diselamatkan.

Cermin bilik kontrol panel juga terburai pecah dibaling spanar. Skrew skrew hitam high tensile berukuran 46 milimeter aku lemparkan ke panel sehingga terjadinya percikan api. Suasana berantakan. Api yang tercetus memarakkan lagi perasaan.

"Nah,rasakan kalian. Kau suruh aku kerja tapi makan tak di sediakan.Cilaka" Marahku kini tak dapat dibendung lagi.

Peluh membasahi tubuh,badan dikotori minyak hitam. Sesekali titik titik masin mengalir ke mulut. Dengusan nafas semakin laju. Dada turun naik tak terkawal.

Dari jauh kelihatan beberapa pekerja kalut memegang telefon genggam,bersms, berbisik bisik sesama sendiri. Tidak seorang pon berani mendekati. Sekadar memerhati dari jauh, tak kurang yang berlari lari kesana kemari.

Segera aku ambil kotak yang mengandungi skrew dan washer, untuk dimasukkan ke dalam alternator turbin yang kini sedang berpusing laju. Biar meletup. Biar hancur alternator. Biar terkubur semua. Biar puas hati aku.

Saat aku menanggalkan klip filter udara alternator, terasa bahuku dicuit, laluku bingkas mereng ke kanan dengan wajah menyinga. Mata jegil kemerahan.

"Pak..pak.." Suaranya sayup sayup kedengaran.

"Bangun pak..Ini mobilnya sudah sampai. Bapak mau pulang ngak? Yuk,saya hantarkan ke mess."

"Oh! Pak supir, lama saya tunggu. Kemana tadi?"

"Maaf pak,saya lagi ke kota. Jemput tamu. Pulang yuk"

"Yuk! Enak juga ya tidur di bilik kontrol panel ni,ada aircond."

Pak supir sekadar sengih. Kami sama sama menuju ke Mitsubishi Strada yang sedia menanti.

"Menu apa ya bibik masak hari ni..?" aku berkira kira dalam hati.


Nota bawah : Perut yang lapar, bilik aircond adalah pakej lengkap untuk tidur di tengah hari sewaktu kerja...di bulan puasa.

0 contengan:

Post a Comment