Pages

19 October 2010

Cerek Air Jahat.

Cerek air bergerak gerak, hidup. Malah saiznya adalah besar, sebesar almari. Dari muncungnya keluar asap panas berkepul kepul, manakala penutupnya kadang kadang terloncat loncat menghasilkan bunyi yang aneh. Ia secara perlahan dan misteri menghampiriku siap sedia ingin menelanku. Aku sedikit tertekan lantaran mengalami situasi yang tak pernah dialami ini. Malah lebih menakutkan dari menonton cerita pembunuh yang menggunakan mesin pengisar kayu untuk membunuh mangsanya yang pernah aku tonton ketika darjah 1.

Semacam pakatan, dalam masa yang sama dapat dirasakan suatu tekanan di bebola mata, bergulung gulung, semakin kuat dan besar semakin mencemaskan. Cerek dan tekanan itu berterusan ingin menelanku. Kombinasi nya kukuh dan jitu persis rumah yang dibangun menggunakan golden interlockin brick. Kuat dan kental.

Aku tak ingat hari apa, yang pasti pada masa itu aku masih bersekolah rendah, darjah 3 barangkali. Ketika demam badan kita lemah dan banyak anasir dari alam luar akan menganggu, begitu kata Umi. Dan aku selesa dan rasa selamat tidur di sebelah dia.

Aku masih gagal melelapkan mata kerana setiap kali kupejam, cerek tadi terus mengancamku. Di bucu bilik tidur ia masih bersikap aneh dan ingin menyerang, airnya menggelegak walhal plugnya sudah tercabut sejak semalam. Aku pernah juga berhalusinasi tentang benda lain dan ternyata peristiwa cerek yang tiba tiba berubah menjadi besar dan mengancamku adalah sesuatu yang paling menakutkan pernah kualami. Tak terbayangkan jika aku terus trauma dengan cerek air.

Sementara adikku di sebelah kelihatan sedang berusaha keras melawan kesejukan dengan merengkokkan badan, terpulas tanpa selimut. Dengan badan sekurus kukur kelapa, tanpa sedikit pon lemak tentu sekali dia kalah teruk dalam pertarungan tersebut. Sesekali kepalanya digeleng geleng, seolah olah tidak setuju apabila diajak berdamai. Dia ingin terus bertarung dengan kesejukan. Kelmarin sempat kami bergaduh kerana berebut untuk menyalakan ubat nyamuk.

Bukan, yang lebih dinanti adalah momen menghembuskan nyalaan api tadi supaya ubat nyamuk sekadar membara. Dan dia sangat gembira dapat menghembuskannya menggunakan hidung. Jengkel sekali. Kalau sepupu kami ada,kami lebih seronok tidur bersilang silang. Aku tahu kami sepupu kerana ayah kami dengan ayah sepupuku tadi adalah adik beradik, maksud aku kami berkongsi nenek.

Entah kenapa mimpi seperti itu datang lagi semalam. Dan semalam adalah hari ke-6 aku tidur pakai ear plug kerana rumah yang aku diami terletak bersebelahan generator. Betul betul disebelah. sejurus bangun dari tidur aku terdengar suara berdesing, berdengung dengung di telinga. Tetapi aku kurang pasti apakah bunyi itu datang dari mimpi atau sesudah aku mulai terbangun. Itulah yang sedang aku fikirkan selama mengamati kunci bilik tidur yang teroleng oleng di tiup kipas siling.

07 October 2010

Walimatul Urus.

Ustaz Amir seorang yang berkaliber, di bulan yang berakhiran -ber yang keempat pada tahun ini, genap 20 tahun dia memimpin jemaah sekaligus menjadi kepala masjid di kampung. Latar pendidikannya bukan calang, lulusan Universiti Al Azhar bidang syariah. Lulusan Al Azhar kawan, hebat bukan buatan. Unggul tiada tandingan.

Setiap katanya datang dari potongan ayat ayat Al Quran, sentiasa memberi teguran, yang salah diperbetulkan, mana yang baik digalakkan. Prinsip hidup amar maaruf nahi mungkar tertanam utuh dalam dirinya, tak lari jauh. Kehidupannya zuhud, seadanya. Hebat bukan?

Pernah sekali semasa kuliah maghrib, tajuk kuliahnya berkisar tentang
memenuhi jemputan walimatul urus. Satu perkataan, wajib. Hukumnya wajib. Diulang sekali lagi, wajib! Makanya bagi kami (kami adalah aku dan
beberapa orang kawan yang sejahil aku) tunduk patuh, sekaligus
setuju dengan kuliahnya.

Memandang caranya berpakaian, mendengarkan caranya berceramah sudah cukup untuk menggetarkan hati, belum lagi dibacakan isi kuliahnya. Usah banyak, lihat saja betapa besar serbannya, 60% sudah aku setuju apa yang akan diceramahkan. Wajahnya jernih dan bercayaha, bicaranya tenang dan
bersahaja. Menampakkan betapa tinggi ilmu yang dimiliki, sedalam jurang mariana barangkali, serapi ikatan serbannya.

Dia juga bukan seorang perokok, dan darinya aku belajar; orang yang baik dan ingin menasihatkan orang lain mestilah bukan seorang perokok. Kerana perokok mulutnya berbau busuk.

Pertama kali perkenalan aku dengan Ustaz Amir adalah ketika dia menangkap kami mengganggu anak anak gadis yang lalu lalang dengan membaling mercun ketika mereka melintasi jalan menuju ke masjid. Tak ada yang lebih seronok dari mendengar bunyi mercun meletup, diikuti jeritan histeria dan larian lintang pukang anak anak gadis tadi. Terbirit birit, deras cabut lari sambil kain disinsing tinggi.

Ketika azan bertempik di corong corong masjid, bersahutan mengajak umat menuju kemenangan, kami terlebih dulu meraikan kejayaan misi yang tak berapa penting tadi. Pada ketika itu aku mendapat pelajaran baru dari Ustaz Amir; membaling mercun kepada anak anak gadis yang ingin ke masjid adalah satu dosa. Apatah lagi membuat bising ketika azan berkumandang.

Sebelum sempat ceramah kilat tadi ditamatkan, mata Safri terlebih dulu berkaca. Bukan kerana insaf atau terkesan, apatah lagi rasa bersalah, tetapi kerana mengenangkan habuan yang bakal diterimanya nanti atas kejayaan kecil kami tadi. Ustaz Amir adalah kawan rapat ayahnya, dan pula rumah mereka adalah bersebelahan. Paling tidak tali pinggang atas belakang! Beruntung benar jika mood ayahnya dalam keadaan baik, tapi hukumannya tetap menjijikkan; tidur dalam reban ayam.

Sejajar dengan pesannya ketika ceramah dulu, kini bikin kepala aku pusing. Pening memikirkan kenduri mana yang patut aku hadiri, nun jauh di selatan semenanjung atau yang di Kuantan dan tarikh kenduri jatuh ada hari yang sama. Jarak antara keduanya dipisahkan oleh masa, tak sedikit waktu yang diperlukan kalau mahu ke dua-dua kenduri tersebut.

Inilah akibatnya kalau menuntut ilmu setengah jalan, ceramah belum lagi tamat, semua bertebaran ke kedai kopi.

Kesannya terlihat pada aku sekarang.

Oh! kepada siapa lagi semua ini harus dipertanggungjawapkan kalau bukan menteri pendidikan.

Ya, ini semua salah menteri pendidikan.

01 October 2010

Porken Sudah Kahwen.

Aku menyalami Porken. Jabat tangan yang kemas, ikhlas, sebagai ucapan
tahniah sekaligus tumpang berbangga.

Sambil meliriknya dengan sebuah pandangan, yang kalau ditafsirkan dengan
kata-kata,mungkin kurang lebih begini maksudnya;

"Ketahui olehmu Porken, kerja aku ini lebih sibuk dari Perdana Menteri
Malaysia yang ke-enam. Jadi kamu patut berbangga, dikalangan rakan sekelas
kita yang telah mendirikan rumahtangga, hanya kenduri kamu yang aku
hadiri. Hanya kamu!. Kamu patut tahu itu, betapa pentingnya kamu
melebihi kerjaku."

Kening yang diangkat angkat sebanyak dua kali pula bermaksud ini;

"Jadi usah kau berkira soal hutangku padamu itu, RM300 tidaklah seberapa
dibandingkan pengorbananku ini. Kira halal saja. Di hari berbahagia mu ini
akan lebih besar pahalanya dengan menghalalkan hutangku pada mu itu."

Tetapi Porken membalas dengan lirikan yang tidak bersahabat.
Sombong sekali.

"Ah! tahu apa kau akan urusan kewangan. Kau masih mentah, budak
hingusan, belum kahwen. Lihat saja seluar jeans mu itu, masih koyak
lutut seperti dulu. Dasar tak tahu masuk majlis, budak kampung!"
Tanganku di lepaskannya, penuh geram.

Aku tersentap. Porken ternyata berubah sepenuhnya setelah berkahwen.
Dia tak mudah bertoleransi seperti dulu lagi. Porken telah berubah.
Berubah sama sekali.

Tiba tiba asap memenuhi ruang tamu, makcik makcik, pakcik pakcik, dan
saudara mara pakcik makcik tadi sampai terbatuk batuk, kucing Porken
yang kurus dan kekurangan gizi itu juga terbatuk, semua terbatuk, mengibas
ngibas tangan tak sehaluan. Porken bertukar menjadi pahlawan viking,
lanun yang menguasai perairan Scandinavia, dadanya dibaluti baju besi
berkilat, menyilaukan jika terpantul cahaya, kapak panjang dan gedabak
yang tajamnya nauzubillah, terhunus kemas di tangannya diacukan ke leher
aku. Garang dan gagah.

"Sekali aku lirik kapak ini, putus kepalamu." Begitu maksud renungan bola
matanya. Isterinya yang bertukar menjadi permaisuri, juga tiada belas
kasihan, menempel di sebelah Porken.

"Rasakan kau! Jangan cuba cuba ambil kesempatan terhadap pahlawanku."
Sambil mencubit cubit lengan Porken, melepaskan geram. Nakal sekali.

*********************

Ingat kawan, jangan dibuat main dengan orang yang baru berkahwin,
terutama yang mendirikan mahligai menggunakan tabungan sendiri
dan bukannya pinjaman dari bank Rakyat! Duit adalah isu yang sensitif.
Apatah lagi jika mempelai itu baru saja menamatkan pengajian dan bekerja
tak lebih dari 3 tahun.

Ingat pesanku ini kawan. Catat dalam nota kecilmu!