Pages

01 November 2010

Roti Pisang Dan Michael Jordan.

Aku terduduk. Berkelip kelip. Satu perkataan saja menggambarkan keadaan
aku kini. Putus asa!

Aku gagal menemukan diriku dalam apa yang kulakukan kini. Keputusan ku
teruk. Hampir kesemuanya sekdar lulus, malah ada subjek yang gagal. Terpaksa mengulang. Lebih sial lagi, pinjaman PTPTN ku akan ditahan semester hadapan. Itu yang paling sial sebenarnya.

"Jiwaku bukan disini.." Aku terus pesimis. Semangat ku remuk, berantakan.
Kalimat kalimat halus dari individu pesimis sangat berbahaya, bisa
membunuh jiwa, mematikan cita cita. Beracun dan terbakar, lalu rentung tak tertolong.


***************


"Koyop,makan jom. Aku belanja!"

"Okeh!" Balas Koyop puitis.

Aku ajak Koyop ngeteh kat Developing Mapley. Walaupun tengah sibuk
memuisi di Teratak Ana, Koyop setuju tak membantah setelah aku sogok
dengan sekeping roti pisang.


***************



"Apa kau sudah gila? Kemana cita cita menggunung kau dulu? Semudah itu kau mahu menyerah? Aku sedih, sedih memiliki kawan sepertimu." Koyop mengomel panjang tatkala aku luahkan padanya rancanganku untuk quit belajar. Sungguh puitis pertanyaannya.

"Tak malu kah kau pada anak yang menguruskan kedai ini, lihat betapa muda belia mereka, memiliki, menguruskan kedai ini pada malam hari tapi masih sempat ke sekolah esok pagi. Jangan menyerah Bu, kesusahan inilah universiti sebenarnya, universiti kehidupan. Tak kau dapatkan ini di dalam kelas Termodinamik! Bangun, berusahalah!" Terang Koyop panjang lebar dalam masa sama sempat lagi dia tambah order roti pisang. Rakus betul dia makan, serakus kata katanya yang terhambur. Dalam menusuk nusuk. Kejam.

"Jangan kau ulang lagi perangaimu dulu,lari dari asrama. Kau harus hadapi
ini! Apa kau ingat Michael Jordan terus menjadi bintang sejurus lahir?
Tahukah kau, kalau usahanya bisa dihitung menggunakan kilometer, sejauh
bumi ke bulan jaraknya. Dua tiga kali pergi balik Bu. Tak semudah itu, bukan sesenang yang kita sangka,ianya tak seperti yang kita baca."

Di saat anak anak muda lain sibuk mengendarai motor, kehulu hilir tiada
tujuan, meracau racau di jalanan, anak anak yang menguruskan kedai ini
terlebih dulu menemukan makna kehidupan. Berjaya memecahkan tembok kedewasaan, telah lama berkenalan dengan erti kesusahan, bersahabat dengan keperitan, tak pernah berhenti dari terus berusaha, tak mengenal putus asa. Aku kagum dalam malu. Kagum pada mereka yang berusaha tanpa mengenal erti penat lelah sekaligus malu kerana aku hanya semudah itu mahu menyerah.

Satu persatu suara pesimis ku tadi direnyuk kata kata Koyop. Kalau diibaratkan perlawanan bolasepak antara Jerman lawan Argentina tempoh hari, Jerman adalah kata kata motivasinya. Empat gol tanpa balas. Tentu sekali pesimisku adalah tim Argentina.

Di sekeping roti pisang itu aku temukan kembali sisa sisa semangatku
untuk meneruskan pengajian. Mata ku berkaca kaca. Kucarik roti pisang perlahan lahan, ku cicah susu dan ku telan. Manis. Semanis semangat ku kini yang kembali mendidih dibakar ayat motivasi Koyop.

Dalam perjalan pulang, pipiku basah. Aku ambil kembali sisa
semangat yang kulemparkan ke parit tadi satu persatu, kembali ku kutip
motivasi yang tercicir di jalanan. Kubersihkan dan kucantum. Yang pecah
berderai di padang hoki, kerana dipukul bertalu talu menghantam papan gol,
esok petang akan ku araldite semula kesemuanya.

Berkat semangat juang yang tak pernah kenal erti mengibarkan bendera putih, alhamdulillah aku berjaya mengembalikan keputusan pada semester tersebut di landasan yang betul, sekaligus PTPTN juga menunaikan janjinya. Dan semester berikutnya sekali lagi aku memaki hamun PTPTN kerana buat kali keduanya duit aku kena tahan.


I've missed more than 9000 shots in my career. I've lost almost 300 games. 26 times I've been trusted to take the game winning shot and missed. I've failed over and over and over again in my life. And that is why I succeed.Michael Jordan.

2 contengan:

Koyop said...

1st..

p/s: aku tak caye semudah itu mu sogok aku dgn roti pisang boo..

HaPaM JoHn said...

bayi pun
bila mana sedang belajar berjalan
selalu tetelungkup.
jatuh.
tak jatuh , tak sakit.

ganjaran tak pernah diberi kosong tanpa usaha.
hahahahaha

Post a Comment