Pages

31 August 2011

Menulis Novel


Dalam rangka menyiapkan novel kurang lebih 35 bab dengan setiap bab 1300 patah kata.  Ternyata proses menulis novel lebih kurang sama dengan kerja-kerja menghasilkan tesis. Setiap bab memerlukan rujukan buku tak kurang dari lima, dan cuti raya kali ini aku akan manfaatkan dengan menyudahkan beberapa bab lagi sambil membaca beberapa buah novel bagi mencari ilham.

Novel itu nanti kalau sudah siap, dibeli dan dibaca oleh kawan-kawan sepasukan yang bermain hoki, mereka berkata begini kurang lebih:

"Ternyata tangan kau tak hanya pandai pegang kayu hoki, rupanya kau juga hebat menulis."

"Sungguh sebuah novel yang menginspirasikan, saya akan cuba usulkan supaya novel ini dimasukkan dalam silibus kesusasteraan Bahasa Melayu." Menteri pendidikan.

Komentar dari backpacker pula begini:

"Membaca buku ini membuatkan saya ingin pergi ke tempat-tempat yang diceritakan. Ketika membacanya terasa seperti seseorang sedang menceritakan kisah ini kepada saya di sebelah sambil minum kopi.Sungguh asyik."

"Sebagai pengguna kereta api, saya bersyukur dan mulai menghargai kereta api sebagai sebuah kehidupan. Mulai saat ini saya tidak akan banyak komplen lagi." Kata En. Fadli pengguna komuter.

"Bukan sekadar novel, ini adalah kejuruteraan sastera. Kalau ingin tahu seperti apa itu kejuruteraan sastera, bacalah buku ini." Ir.Jamadillah Mohd Tahar.

"Selesai membacanya terasa seperti ingin memeluk penulis buku ini." Kata Neelofa si dewi remaja.


Dan harap aku tak terinspirasi dengan carapandang Latiff Mohidin yang terkenal dengan sajak sekerat,puisi tak siap itu tergolong sebagai sebuah karya yang boleh dijual.

  

0 contengan:

Post a Comment