Pages

18 September 2011

5 sebab kenapa anda patut daki Gunung Stong.


1. Air Terjun Jelawang.
Di Gunung Stong terdapat air terjun Jelawang yang merupakan air terjun tertinggi di Asia Tenggara.

Air terjun Jelawang terdiri dari 7 tingkat dan di setiap tingkat terdapat banyak kolam mandi dan tempat menggelungsur. Di salah satu tingkat, berdekatan Kem Baha terdapat kolam yang di panggil kolam Tuan Puteri. Kira-kira setengah jam trekking dari kem ini, kita akan jumpa pula Telaga Tujuh, deretan kolam-kolam kecil yang kesemuanya berjumlah tujuh.

Air terjun dan kolam mandi di sini 100 kali lebih bagus dari Air Terjun Temurun di Gunung Mat Chincang, Langkawi dan 10,000 kali lebih bagus dari Air Terjun Namuang di Koh Samui, Thailand. Ternyata Air Terjun Namuang bukan tandingannya.

2. Karpet awan.

Mahukah kamu melihat sesuatu yang sungguh menenangkan fikiran? Sangat-sangat menyenangkan sehingga ketika menikmatinya seolah terlepas beban 100 kilogram dari bahu.

Fenomena di saat lapisan serat lembut berwarna putih tipis seperti kapas dan berkilat bak sutera yang tersebar luas dan menutupi langit secara melata ini dapat dinikmati ketika Berada di Kem Baha, 1 jam pendakian dari kaki Resort Stong.

Di tambah dengan kehadiran matahari terbit dan udara yang segar, keindahan ini tak dapat dikongsi dengan kata-kata. Tahu kenapa pada satu masa dulu sebelum adanya teknologi kamera seorang penulis menjadi seorang pelukis?

Kerana penulis tadi kehabisan kata-kata untuk menceritakan sesuatu keindahan yang dilihat.

3. Spesis langka dan rare.
Taman Negeri Gunung Stong kaya dengan flora dan fauna, sesetengah tumbuhan yang tumbuh disini hanya pernah dijumpai di gunung ini, dalam erti kata lain tumbuhan tersebut tidak terdapat di tempat lain.

Contohnya Holttumochloa pubescens sejenis pokok buluh dan Licuala stongensis sejenis tumbuhan akasia.

Rafflesia Kerrii bunga terbesar di dunia, Harimau Malaya alias Panthera Tigris Malayensis, Tapir Malaya alias Tapirus indicus.

Di saat mendaki berdoalah semoga anda tidak terserempak dengan Pak Belang alias Harimau Malaya kerana anda bukannya berada di zoo.

Budak semput tidak digalakkan mengikuti ekspedisi semacam ini. Sila pergi main di mall dan tawaf pusat beli-belah kerana tempat-tempat seperti itu menyediakan eskelator serta lif untuk kemudahan anda beriadah. Kekeke..

4. Rangkaian gunung.
Selain Gunung Stong, terdapat banyak lagi gunung lain yang berdekatan iaitu Gunung Ayam, Gunung Tera, Gunung Saji. Kalau ke Gunung Ayam melalui trek sumalian, boleh lihat semua tumbuhan yang rare dan langka tadi depan mata.

5. Lanskap gua/batu.
Duduk dan perhatikan susunan batu, stalaktit serta stalagmit di Gua Bogor. Jika anda seorang arkitek, percayalah bahawa lanskap ini jauh lebih indah dari susunan bangunan pencakar langit yang terdapat di hutan konkrit(dibaca bandar).

Kalau kesana nanti jangan gatal tangan nak conteng kat batu tulis Budak bongok wuz here atau seumpamanya. Kalau buat juga nanti aku conteng dahi kau balik. Perlu diingat; Gunung Stong dijaga oleh orang bunian! Jangan kau sembarangan ya.

Sekiranya belum puas dengan keadaan Gua Bogor yang kecil, silakan jelajah Gua Ikan, Gua Pagar dan Gua Keris yang terletak kira-kira 7 kilometer dari Pekan Dabong.

Selepas baca entri ini, harap hati kau rasa terdetik, tercabar, teruja dan gatal kaki mahu mendaki Gunung Stong, jika harapan aku benar sila hubungi pihak Kem Baha terlebih dahulu sekurang-kurangnya seminggu sebelum pendakian untuk kelancaran melainkan anda pengembara solo yang mengamalkan prinsip roughly plan for go and back only, in the middle let nature decide.

Baiklah, sila nikmati sekelumit gambar yang aku muat naik. Kalau kau rasa gambar tak cukup besar, tekan Ctrl di papan kekunci dalam masa yang sama pusing mouse wheel ke atas untuk magic gambar jadi besar atau klik pada gambar. Kalau masih tak puas hati, silakan hubungi nombor di bawah untuk berekspedisi ke sana.


Air besar, hujan lebat.

Chalet di Kem Baha, RM10 satu malam.

Karpet awan.


Abstrak alam yang bertajuk "Akar".


Batu, pokok dan langit.

Puncak Stong.


Kem Baha (019 9591020), biaya sehari untuk seorang pemandu arah adalah ~RM200 maksimum 12 orang. Maknanya kalau bercadang datang seramai 24 orang kena tempah 2 pemandu arah. Atau boleh hubungi pihak KB-backpackers untuk lihat pakej.

Nota bawah : Itu hari aku daki Stong pakai khidmat pemandu arah yang bernama Pok Gad si penjaga air terjun antara dua gunung (011 1992 7463). Sebut nama aku nanti dapat diskaun 50%, serius aku tak tipu.

13 September 2011

Dedikasi kepada gigi.

Lukisan ini aku dedikasikan kepada gigi bongsu aku yang telah di cabut 2 tahun lepas. Err..
Gigi meraung sakit gigi.

Burung bersiar-siar di petang hari.

Pelangi petang.

Ini gambar monsta pelukis dari Peranchis.



Nota bawah: Seronok juga rupanya melukis pakai Paint.

Baguette

Malam

Internet perlahan

Titisan hujan

Kelaparan

Baguette


Ibis Hotel, Abidjan.

04 September 2011

Tupai Puncak Gunung Stong.

Lukisan ni aku namakan Tikus Tupai Puncak Gunung Stong sempena pendakian aku ke sana kelmarin. Tengok dekat macam tikus. Tapi kalau view besar-besar dan tengok 3-4 langkah ke belakang, ternyata ia seekor tupai. Sekian.

Baru nak lukis. Aku lebih suka yang ni, lebih artistik dan abstrak.


.



01 September 2011

5 seni backpack secara solo.

Backpacker solo.


Tak semua perkara yang dilakukan secara berkumpulan memberi faedah kepada setiap ahlinya. Bagi mereka yang lebih ke arah introvert, bersendiri itu lebih menyenangkan dan menghasilkan energi positif. Backpack seorangan walaupun isu keselamatan paling dirisaukan, tak kurang juga seronoknya berbanding pergi beramai-ramai.

1. Mengenal diri sendiri.
Sama seperti saat kita mengelamun sendirian dalam bilik, yang ada hanya kita dan perasaan. Kita bermonolog, bercakap dengan diri sendiri. Teknik ini jika tak keterlaluan bolehlah dikatakan muhasabah diri sendiri.

Dapatkah anda bayangkan berada di tempat yang betul-betul asing, tanpa saudara, kawan dan taulan di sekitar? Suasana sunyi tanpa gangguan ini memudahkan kita berfikir dan melihat ke dalam diri kita sendiri seterusnya menilai kehidupan yang telah dilalui. Tak sedikit pengembara solo yang mendapat pencerahan dalam segala isu dan masalah yang dihadapi ketika bersendiri.

2. Kuasa autonomi.
Kehidupan rutin harian di pejabat sungguh membosankan. Pergi kerja pukul 8 pagi, berebut naik tren atau menempuh kesesakan lalu lintas jika anda memandu, kemudian menghadap komputer kalau kerja kita memerlukan kita melakukan itu. Atau anda mungkin lebih suka contoh menjawap telefon.

Benda yang sama dilakukan setiap hari, setiap minggu, setiap bulan dan tahun. Semua rutin tadi kadang-kadang bukan atas kemahuan kita sendiri. Bukan kita yang buat keputusan. Tapi itu adalah rutin harian yang dibuat seolah tanpa sedar kerana sudah terbiasa.

Apa yang lebih menyenangkan dari membuat keputusan sendiri tanpa mendapat arahan dari atasan atau memikirkan orang lain? Segala pilihan terletak di tangan kita. Misalnya jika kita rasa nak bergerak pada waktu malam, kita pon beli tiket bas malam tanpa perlu tanya pendapat atau menunggu rakan jika pergi berkumpulan.

Terasa sangat dewasa, bebas dan menguasai diri sendiri bukan? Cubalah. Sedikit sebanyak, backpacker solo sebenarnya sedang berlatih menjadi pemimpin. Memimpin diri sendiri setidak-tidaknya.


3. Berdikari (berdiri atas kaki sendiri).
Backpack berkumpulan saling melengkapi. Misalnya jika kita kehabisan wang boleh pinjam dari kawan. Atau kerana tak tahu tentang sesuatu dan malas nak ambil tahu, kita hanya jadi penumpang kerana semua persiapan tadi kawan sudah siapkan. Tiket sudah dibelikan misalnya.

Jika backpack sendiri, semuanya dirancang sendiri. Segala info dikumpul, dianalisis dan dicerna sendiri. Keputusan yang dibuat sungguh hati-hati kerana memikirkan kesilapan adalah kecelakaan yang terpaksa ditanggung sendiri di kemudian hari. Maknanya solo backpacker selain berdikari, juga merupakan seorang yang berani. Sangat berani.


4. Unik dan kreatif.
Di saat Isaac Newton mengelamun di bawah pokok sebelum dia melihat sebiji epal jatuh lantas tercetusnya idea gravitasi, dia sedang bersendiri. Ketika John Lennon mengarang lirik lagu di tepi sungai Ganges semasa dia backpack ke India, dia berseorangan.
"Introvert adalah minoriti di kalangan masyarakat, tetapi majoriti dari mereka adalah orang-orang yang hebat."

Hiduplah seperti yang kita mahukan, bukan seperti yang orang lain perkatakan. Undang-undang yang tak tertulis tetapi jika dilanggar akan dipandang serong padahal perkara tersebut bukalah suatu kesalahan, banyak mengekang kreativiti dan perkembangan manusia. Hasilnya kita gagal mencerna sesuatu perkara.

Ertinya kita seharusnya sekadar ambil tahu apa persitiwa yang sedang berlaku melalui suratkhabar dan televisyen. Bukannya percaya bulat-bulat apa yang ditulis kenapa peristiwa itu berlaku. Semestinya seorang pejuang bangsa yang menuntut kemerdekaan sesebuah negara dianggap hero oleh rakyatnya. Tetapi mereka adalah pemberontak dari kaca mata penjajah.

Memandangkan negara kita merdeka hanya melalui budi bincang UMNO dengan penjajah, mereka yang berjuang sama menuntut kemerdekaan tetapi melalui pertubuhan lain digambarkan sebagai penjahat. Jahatkah mereka sehingga digambarkan sebegitu rupa?


5. Cari kawan, kenal lawan.
Backpack seorang diri selain dapat mencari kawan, juga untuk kenal jenis orang yang akan ambil kesempatan terhadap kita. Maka kita akan sentiasa dalam keadaan berjaga-jaga dan defensif. Jika kita datang beramai-ramai, semestinya kita tak cari kawan lain. Payah.

Hanya keadaan sahaja yang berubah. Jika semalam kita makan roti canai di kedai mamak dengan kawan-kawan sambil sembang bola. Hari ini kita makan bakso (jika kita backpack ke Indonesia) dengan kawan-kawan yang sama juga cerita pasal bola. Yang berubah hanya makanan yang di makan dan keadaan sekitar. Itupon kalau kita perasan dan perhati.

6. Bebas.
Melakukan apa yang ingin kita lakukan, bukannya terikut-ikut dengan apa yang ingin mereka (kawan-kawan) lakukan.

Seseorang yang boleh hidup beramai-ramai belum tentu boleh hidup sendiri, tetapi seseorang yang boleh hidup sendiri dijamin tiada masalah hidup beramai-ramai. Kerana introvert adalah seorang pemerhati dan pemikir bukannya anti sosial yang susah untuk bercakap.

“Most inventors and engineers I’ve met are like me. They’re shy and they live in their heads. The very best of them are artists. And artists work best alone…” Steve Wozniak